Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Opini

Hidup di Zaman yang Salah?

Oleh Ekuslie Goestiandi - Pengamat Manajemen dan Kepemimpinan
Minggu, 13 September 2020 | 08:00 WIB
Hidup di Zaman yang Salah?

KONTAN.CO.ID - JAKARTA Sudah lebih dari 6 bulan, rakyat Indonesia bergulat dengan pandemi Covid-19. Lewat dari 180 hari, pun belum ada tanda-tanda kasus ini akan mereda. Yang terjadi malah sebaliknya, angka jumlah penderita justru menunjukkan trend peningkatan. Tak ada yang berani meramalkan bagaimana kurva ini akan bergerak dan terowongan tersebut akan berujung. Serba kabur, tak jelas, dan hidup keseharian tampak begitu problematis. Bahkan, dalam hal dan kondisi tertentu, problem itu berubah wujud menjadi krisis. Kasusnya lebih berat dan kompleks, sehingga dampaknya pun juga bertambah buruk dan dahsyat. Tak heran, dalam sebuah obrolan ringan, seorang sahabat milenial bertutur lugas, bahwa Tampaknya kita hidup di zaman yang salah!

Alasannya sederhana saja, yakni selama pandemi Covid-19, hanya bayangan tentang problem, problem dan problem yang muncul di benak banyak orang. Saat ini, gambaran tentang optimisme, kegembiraan dan keindahan, tampak begitu jauh dari jangkauan pikiran manusia.

Ini Artikel Spesial
Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.
ATAU
Sumber: Tabloid Kontan

Baca juga