Berita Global

Ikuti Langkah BP, Shell Menghentikan Kegiatan Bisnisnya di Rusia

Selasa, 01 Maret 2022 | 11:14 WIB
Ikuti Langkah BP, Shell Menghentikan Kegiatan Bisnisnya di Rusia

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Logo Shell di pom bensin di London barat, Inggris, 29 Januari 2015. REUTERS/Toby Melville/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - LONDON. Shell akan menghentikan seluruh kegiatan operasinya di Rusia, termasuk di pabrik gas alam cair, demikian pernyataan perusahaan itu pada Senin (28/2). Shell menjadi raksasa  energi asal Barat yang keluar dari negara kaya minyak itu, menyusul aksi invasi Moskow ke Ukraina.

Sehari sebelumnya, pesaing Shell, yaitu BP, menjual kepemilikannya di raksasa minyak Rusia Rosneft. Keputusan divestasi itu bakal merugikan perusahaan Inggris lebih dari US$ 25 miliar. Equinor dari Norwegia juga berencana untuk keluar dari Rusia.

Shell mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan keluar dari kilang LNG Sakhalin 2 utama. Di fasiitas itu, Shell memegang 27,5% saham. Raksasa gas Rusia, Gazprom, menguasai 50% saham dan mengoperasikan kilang itu.

 Baca Juga: Hedging ke Stablecoin Bisa Jadi Pilihan di Tengah Terpuruknya Berbagai Aset Kripto

Shell mengatakan keputusan untuk keluar dari usaha patungan Rusia akan menyebabkan kerugian. Shell memiliki sekitar $3 miliar aset tidak lancar dalam usaha ini di Rusia pada akhir 2021, katanya.

"Kami terkejut dengan hilangnya nyawa di Ukraina, yang kami sesalkan, akibat tindakan agresi militer yang tidak masuk akal yang mengancam keamanan Eropa," kata Kepala Eksekutif Shell Ben van Beurden dalam sebuah pernyataan.

Kepala Eksekutif Rival BP Bernard Looney mengadakan pertemuan mendesak dengan tim kepemimpinannya pada hari Kamis, hanya beberapa jam setelah bom Rusia pertama jatuh di ibukota Ukraina Kyiv minggu lalu, dua sumber BP mengatakan kepada Reuters. Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai "operasi khusus".

 Baca Juga: Netflix Hentikan Siaran yang Dikelola Rusia

Selama pertemuan yang sebelumnya tidak dilaporkan itu, Looney menjelaskan bahwa investasi perusahaan di Rosneft menjadi tidak dapat dipertahankan, kata sumber tersebut. "Hanya ada satu keputusan yang bisa kami buat," kata salah satu orang dalam BP. "Pintu keluar adalah satu-satunya cara yang layak."

Looney mengadakan dua pertemuan dewan lagi pada akhir pekan, setelah itu anggota dewan memilih untuk segera keluar dari saham Rosneft, kata sumber tersebut

Looney juga berbicara dengan Menteri Bisnis Inggris Kwasi Kwarteng pada hari Jumat, ketika Kwarteng menyatakan keprihatinannya tentang kepentingan BP di Rusia. Kwarteng menyambut baik keputusan BP untuk keluar di Twitter pada hari Minggu.

Kwarteng memiliki pesan serupa untuk Shell pada hari Senin. "Shell telah membuat keputusan yang tepat untuk melakukan divestasi dari Rusia," katanya di Twitter, menambahkan bahwa dia telah berbicara dengan van Beurden sebelumnya pada hari Senin.

Proyek Sakhalin 2, yang terletak di lepas pantai timur laut Rusia sangat besar, menghasilkan sekitar 11,5 juta ton LNG per tahun, yang diekspor ke pasar utama termasuk China dan Jepang.

Bagi Shell, pedagang LNG terbesar di dunia, meninggalkan proyek ini merupakan pukulan bagi rencananya untuk memasok gas ke pasar yang tumbuh cepat dalam beberapa dekade mendatang.

Shell mengatakan keluarnya Rusia tidak akan mempengaruhi rencananya untuk beralih ke energi rendah karbon dan terbarukan.

Perusahaan juga berencana untuk mengakhiri keterlibatannya dalam pipa gas Nord Stream 2 Baltik yang menghubungkan Rusia ke Jerman, yang dibantu pembiayaannya sebagai bagian dari konsorsium perusahaan. Jerman pekan lalu menghentikan proyek tersebut.

Baca Juga: 50 Negara Militer Terkuat di Dunia 2022: Ini Peringkat Rusia, Ukraina, dan Indonesia

Shell juga akan keluar dari Salym Petroleum Development, usaha patungan lain dengan Gazprom.

 Bersama-sama, Salym dan Sakhalin 2 menyumbangkan $700 juta untuk pendapatan bersih Shell pada tahun 2021.

"Keputusan yang tepat oleh Dewan Shell untuk keluar dari usaha Rusianya," Adam Matthews, kepala investasi yang bertanggung jawab untuk Dewan Pensiun Gereja Inggris, yang berinvestasi di Shell, mengatakan dalam sebuah posting LinkedIn.

"Menyusul keputusan BP, fokusnya adalah pada mereka yang belum mengambil langkah seperti itu," kata Matthews.

Baca Juga: Pemasok Suku Cadang Toyota Diganggu Serangan Siber, Konflik Rusia-Ukraina Dibawa-bawa  

Rumah dagang Jepang Mitsui & Co dan Mitsubishi Corp, yang memiliki saham masing-masing 12,5% dan 10% di Sakhalin 2, mengatakan secara terpisah bahwa mereka sedang memeriksa pengumuman Shell. Mereka mengatakan akan mempertimbangkan situasi dengan pemerintah Jepang dan mitra untuk proyek tersebut, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Equinor Norwegia, yang mayoritas dimiliki oleh negara Norwegia, mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa mereka akan mulai melakukan divestasi dari usaha patungannya di Rusia. Itu terjadi setelah dana kekayaan negara negara itu, yang terbesar di dunia, mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka akan mendivestasi aset Rusia-nya.

Perusahaan Barat lainnya termasuk bank global HSBC dan perusahaan penyewaan pesawat terbesar di dunia AerCap mengatakan mereka berencana untuk keluar dari Rusia karena pemerintah Barat meningkatkan sanksi ekonomi terhadap Moskow.


Baca juga