Berita Global

Ingin Perluas Pasar, Nio Persiapkan Pencatatan Sekunder di Hong Kong dan SIngapura

Senin, 28 Februari 2022 | 14:16 WIB
Ingin Perluas Pasar, Nio Persiapkan Pencatatan Sekunder di Hong Kong dan SIngapura

ILUSTRASI. Mobil NIO ES6 EV dipamerkan pada Beijing International Automotive Exhibition di Beijing, China, 27 September 2020. REUTERS/Tingshu Wang

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SYDNEY/SINGAPURA. China Nio Inc berencana untuk melakukan pencatatan sekunder dengan pengenalan di Hong Kong dan Singapura. Aksi itu sejalan dengan upaya pembuat kendaraan listrik (EV) asal China itu untuk mengembangkan bisnisnya di wilayah tersebut.

Dalam keterbukaan informasi yang diajukan ke bursa New York pada Senin (28/2), Nio menyatakan telah menerima persetujuan awal dari Bursa Efek Hong Kong untuk memperdagangkan sahamnya di kota itu. Sementara pemohonan pencatatan sekunder di bursa Singapura masih dalam proses peninjauan otoritas, demikian pernyataan Nio.

Nio yang berbasis di Shanghai mengatakan saham Kelas A akan mulai diperdagangkan pada 10 Maret di Hong Kong dengan kode 9866 setelah menerima persetujuan akhir dari bursa saham.

Perusahaan itu menyatakan, bursa New York masih tetap menjadi lokasi pencatatan utamanya.

Baca Juga: Singapura Akan Mengenakan Sanksi pada Rusia, Termasuk Larangan Transaksi Perbankan

Tidak seperti penawaran umum perdana (IPO) atau pencatatan sekunder pada umumnya, perusahaan yang mencatatkan saham dengan pengenalan tidak menambah modal dan tidak mengeluarkan saham baru.

Di masa lalu, mekanisme ini digunakan oleh perusahaan yang ingin membangun merek di Hong Kong dan wilayah daratan China.

Keputusan untuk melanjutkan pencatatan dengan pengenalan diperintahkan oleh perusahaan untuk tidak mencairkan atau memberi tekanan lebih lanjut pada sahamnya dengan menerbitkan saham baru di Hong Kong dan Singapura, menurut sumber yang mengetahui langsung masalah tersebut.

Singapura dipilih sebagai tempat listing karena keinginan perusahaan untuk menumbuhkan pangsa pasar EV di wilayah itu, tambah sumber itu.

Baca Juga: China Bersedia Bergabung dalam Inisiatif Pembangunan yang Dipelopori G7

Sumbernya tidak dapat disebutkan namanya karena informasinya belum dipublikasikan. Nio tidak segera menanggapi permintaan komentar.

 Seorang juru bicara Singapore Exchange menolak mengomentari aplikasi listing Nio. Juru bicara itu mengatakan SGX memiliki hampir 30 daftar sekunder dari perusahaan dari berbagai sektor dan geografi karena perusahaan ingin memperluas akses mereka ke lebih banyak investor sambil menggunakan negara-kota sebagai landasan peluncuran ke Asia Tenggara.

Saham Nio di New York telah merosot hampir 34% sepanjang tahun ini.

Nio telah merencanakan untuk mendaftar di Hong Kong tahun lalu tetapi menghadapi pertanyaan dari regulator mengenai struktur perusahaannya, termasuk "kepercayaan pengguna", Bloomberg melaporkan pada bulan September.


Baca juga