Berita Global

Ini Argumentasi Powell Mengapa AS Belum Membutuhkan Kenaikan Suku Bunga

Sabtu, 28 Agustus 2021 | 12:22 WIB
Ini Argumentasi Powell Mengapa AS Belum Membutuhkan Kenaikan Suku Bunga

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Federal Reserve Board Chairman Jerome Powell di Capitol Hill, Washington, AS, 12 Februari 2020. REUTERS/Yuri Gripas/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), di luar komponen makanan yang mudah berubah serta energi, yang merupakan ukuran utama inflasi, naik 3,6% selama 12 bulan yang berakhir pada Juli, demikian data pada Jumat menunjukkan. Kenaikan secara bulanan per Juli merupakan yang terkecil dalam lima bulan terakhir.

Inilah lima poin argumentasi yang disampaikan Powell, tentang mengapa dia tidak terganggu dengan kenaikan harga belakangan ini.

Tidak berbasis luas

Inflasi sejauh ini berasal dari kenaikan harga yang drastis di sejumlah sektor, terutama barang dan jasa yang paling terpukul oleh pandemi virus corona. Di saat ekonomi dibuka kembali, Powell optimistis, permintaan cepat pulih.

Lonjakan harga tertinggi mulai mereda

Harga mobil dan barang tahan lama lainnya sekarang stabil atau turun setelah meroket di musim panas. "Tampaknya tidak mungkin bahwa inflasi yang tahan lama akan terus berkontribusi penting dari waktu ke waktu terhadap inflasi secara keseluruhan," kata Powell.

Baca Juga: The Fed akan mengumumkan simposium tahunan, simak pergerakan IHSG pekan depan

Tidak ada ancaman dari sisi upah

Upah naik, tetapi tidak lebih cepat dari peningkatan produktivitas atau inflasi dengan cara yang dapat mengarah ke spiral ke atas. "Ini akan terus kami pantau dengan hati-hati," katanya.

Ekspektasi inflasi

Berdasarkan survei dan langkah-langkah pengawasan yang dilakukannya, Fed menilai ekspektasi inflasi sudah kembali ke tingkat yang konsisten dengan tujuan inflasinya, dan tidak berlari secepat inflasi actual. Menurut Powell, ini merupakan sinyalemen bahwa rumah tangga, bisnis dan pelaku pasar yang menjadi responden percaya bahwa rekam jejak  inflasi yang tinggi belakangan ini cenderung sementara.

Harga cenderung bergerak ke bawah di tingkat global

Faktor-faktor, seperti populasi yang menua, kemajuan teknologi, globalisasi, menciptakan kecenderungan harga bergerak ke bawah di Amerika Serikat dan di banyak negara lainnya. "Ada sedikit alasan untuk berpikir bahwa tekanan harga ke bawah tiba-tiba mereda atau berbalik arah," kata Powell.

Selanjutnya: Sepekan Penawaran, SR015 Laris Manis Diserbu Investor

 


Baca juga