Berita Refleksi

Instrumen Pesaing Dolar

Oleh Thomas Hadiwinata - Redaktur Pelaksana
Kamis, 30 September 2021 | 09:05 WIB
Instrumen Pesaing Dolar

Reporter: Harian Kontan | Editor: Markus Sumartomjon

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dollar Amerika Serikat (AS) memang punya strata yang berbeda dibanding valuta lain. Mengutip Reuters, indeks dollar memperpanjang tren penguatan hingga empat hari berturut-turut pada Rabu.

Indeks yang mengukur nilai the greenbacks terhadap valuta utama lainnya itu menguat 0,3% menjadi 93,990. Ini adalah rekor tertinggi indeks dolar sejak November 2020.  

Merujuk ke Thomson Reuters Datastream, sebanyak 26 valuta mengalami pelemahan terhadap dolar AS sepanjang tahun ini. Pada periode year-to-date, dua valuta tidak mengalami perubahan nilai tukar, dan hanya delapan valuta menguat terhadap dolar AS.

Padahal belakangan ini, AS berada di bawah bayang-bayang status gagal bayar. Ancaman ini muncul karena para politisi dari Partai Demokrat belum mencapai sepakat dengan rivalnya dari Partai Republik dalam penentuan batas utang publik negeri itu.

Otoritas moneter di negeri itu juga masih melonggarkan kebijakan moneter. Likuiditas yang berlimpah menyebabkan dolar di sekitar awal semester kedua nyaris tak bernilai. Indikasinya adalah bunga pinjaman antar bank dalam jangka semalam yang nyaris 0%.

Andai saja situasi yang sama terjadi di negeri maju lain, sekelas Jepang, Inggris, atau bahkan Uni Eropa. Alih-alih menguat ke posisi tertinggi, valuta mereka lebih mungkin melandai.

Apalagi jika emerging market semacam Indonesia yang mengalami kondisi seperti yang terjadi di AS saat ini. Pastinya, valuta negeri yang bersangkutan bakal terjun bebas.

Status dolar yang istimewa di mata pasar keuangan tidak lepas dari peranannya sebagai valuta yang paling luas digunakan, termasuk dalam perdagangan, di planet ini.

Pandemi yang memukul ekonomi negara-negara sedunia juga turut memihak dolar. Karena seluruh negara negara dibayangi prospek suram, tak ada lagi kandidat kuat untuk menyaingi dolar.

Pandemi juga yang menahan langkah sejumlah komoditi, seperti minyak atau emas, untuk menyaingi dolar sebagai instrumen teraman.

Di saat likuiditas berlimpah ruah, dunia akan kesulitan mencetak cuan tanpa kehadiran instrumen lain. Di titik ini, pamor cryptocurrency melambung tinggi.

Kebutuhan dunia untuk membiakkan kapital, dan bukan perubahan fundamentalnya, yang melontarkan nilai tukar uang kripto.  Ambil contoh, harga bitcoin yang melampaui
US$ 60.000 pada April lalu.            


Baca juga