Berita Interview

Karier Adrian Syarkawie Mengudara karena Cinta Radio

Sabtu, 11 April 2020 | 09:26 WIB
Karier Adrian Syarkawie Mengudara karena Cinta Radio

ILUSTRASI. Direktur Utama PT Mahaka Radio Integra Tbk Adrian Syarkawie.(KARIR EKSEKUTIF) Adrian Syarkawie - Direktur Utama PT Mahaka Radio Integra Tbk. Foto: DOK PRIBADI

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tiga dekade lamanya Adrian Syarkawie berkecimpung di industri radio. Sejak tahun 2002, dia mulai masuk jajaran direksi di perusahaan yang menjadi bagian dari Grup Mahaka Media.

Kini, Adrian merangkap 11 jabatan direktur sekaligus. Semua pencapaian tersebut berawal dari sebuah kecintaan pada dunia media suara sejak usia belia.

Sekitar periode tahun 1990 awal, Adrian berkenalan dengan dunia radio. Seorang teman kampus mengajaknya mengambil pekerjaan sampingan di Radio Prambors Jakarta. Kala itu, dia tercatat sebagai mahasiswa Jurusan Manajemen di Universitas Pancasila.

Daripada cuma bengong selepas kuliah, Adrian menyambut tawaran teman tersebut. Setiap akhir pekan atau pada saat di luar jam kuliah, dia bekerja di Radio Prambors. Posisi awalnya sebagai duty manager. Adrian mesti mencatat semua kegiatan operasional kantor dan siaran radio.

Biarpun tak punya latar belakang pendidikan penyiaran, Adrian merasa cepat beradaptasi karena pekerjaan yang dipegang berkutat dengan musik.

Kebetulan, dia juga sudah senang bermain musik dalam sebuah band sejak duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA).

Pekerjaan pertama itu ternyata menyenangkan bagi Adrian. "Begitu kerja, saya merasa kok nyambung dengan apa yang saya sukai selama ini," cerita pria kelahiran 9 Agustus 1970 tersebut saat ditemui KONTAN di kantornya, beberapa waktu lalu.

Sementara tak satu pun keluarga Adrian memiliki bakat dan minat dalam bidang radio atau hiburan. Kedua kakaknya saja berkarier dalam bidang perjalanan wisata dan asuransi.

Tak heran jika orang tua Adrian sempat mempertanyakan kemantapan hatinya untuk berkarier di dunia radio.

Asal tahu, kala itu masyarakat banyak yang menganggap pekerjaan di radio tak lebih dari sekadar hobi atau sampingan.

Adrian tak gentar dengan stigma tersebut. Kedua orang tua pun kemudian mendukung pilihan sang putera.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3 4 5
Reporter: Dimas Andi
Editor: Yuwono triatmojo


Baca juga