Berita Global

Kegiatan Bisnis Perusahaan-Perusahaan Ini Terganggu Aksi Militer Rusia di Ukraina

Jumat, 25 Februari 2022 | 14:23 WIB
Kegiatan Bisnis Perusahaan-Perusahaan Ini Terganggu Aksi Militer Rusia di Ukraina

ILUSTRASI. Pos penjaga perbatasan Ukrainia di Kyiv, Ukraina yang rusak akibat pengeboman. 24 Februari 2022, Press service of the Ukrainian State Border Guard Service/Handout via REUTERS 

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - Aksi militer Rusia di Ukraina yang dimulai pada Kamis (24/2) mengganggu kegiatan operasional sejumlah perusahaan. Sejumlah perusahaan, seperti produsen bir Carlsberg, produsen rokok Japan Tobacco, dan pengemasan Coca-Cola, menutup pabriknya di Ukraina. Sementara UPS dan FedEx Corp menangguhkan layanan di dalam dan di luar negeri.

Ukraina menutup wilayah udaranya saat pasukan Rusia menyerang pada Kamis dini hari, mengakibatkan maskapai penerbangan murah Wizz Air harus mengevakuasi awaknya yang berbasis di Ukraina, keluarga mereka, dan empat pesawat yang terjebak di Kyiv dan Lviv.

Banyak perusahaan yang terpapar ke Rusia sedang menunggu kejelasan lebih lanjut tentang sanksi Barat dan menilai dampak dari sanksi yang sudah diumumkan.

Pemerintah Amerika Serikat pada Kamis mengumumkan gelombang tindakan yang menghambat kemampuan Rusia untuk melakukan bisnis dalam mata uang utama bersama dengan sanksi terhadap bank dan perusahaan milik negara.

Baca Juga: Ratusan Pengungsi Ukraina Mulai Berdatangan ke Polandia  

Washington juga menjatuhkan sanksi pada sejumlah perusahaan yang terlibat dalam pembangunan jaringan pipa gas Nord Stream 2. Sementara kepala Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan Brussels akan memblokir akses Rusia ke teknologi dan pasar utama.

Carlsberg dari Denmark, yang memiliki 31% pangsa pasar bir Ukraina, menangguhkan produksi di ketiga pabriknya di negara itu. Sementara Coca-Cola HBC mengatakan telah memicu rencana darurat termasuk menutup pabrik pembotolannya. Japan Tobacco menutup pabrik rokok di Kremenchuck, Ukraina tengah.

Pemasok mobil Jepang Sumitomo Electric Industries, yang mempekerjakan sekitar 6.000 orang di Ukraina untuk membuat wire harness, mengatakan akan menangguhkan operasi di pabriknya di sana mulai Jumat. Seorang juru bicara mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan sedang berbicara dengan klien tentang kemungkinan mengganti pasokan dari tempat lain.

Baca Juga: Dampak Invasi Rusia ke Ukraina Terhadap Perusahaan China Terbatas

Raksasa pelayaran global Maersk menghentikan port call di Ukraina hingga akhir Februari dan menutup kantor utamanya di Odessa di pantai Laut Hitam. Sementara perusahaan pengiriman barang Denmark DSV mengatakan telah menutup operasinya di negara itu.

Regulator penerbangan Eropa memperluas peringatan keselamatan yang dipicu oleh serangan itu, menyarankan maskapai penerbangan untuk "berhati-hati" ketika terbang melalui bagian wilayah udara Rusia yang dikendalikan oleh pusat-pusat regional di Moskow dan Rostov.

Saham perusahaan utilitas Jerman Uniper yang memiliki kepentingan signifikan di Rusia dan eksposur $ 1 miliar untuk proyek Nord Stream 2 yang baru-baru ini ditangguhkan, jatuh pada hari Kamis dan pemegang saham pengendalinya, Fortum Finlandia, juga terpukul.

Fortum mengatakan kedua perusahaan bersama-sama memiliki 12 pembangkit listrik di Rusia dan mempekerjakan 7.000 orang di sana. Tetapi karena produksi energi belum disetujui, operasi mereka tidak terkena dampak langsung.

Pendukung keuangan Nord Stream 2 lainnya, Wintershall Dea, mengatakan fakta bahwa penangguhan proyek tersebut atas dasar politik berarti operatornya dapat meminta kompensasi.

Saham perusahaan kimia Jerman BASF, yang memiliki Wintershall bersama dengan grup investor LetterOne milik miliarder Rusia Mikhail Fridman, dan pendukung Nord Stream 2 lainnya, OMV dan Engie, juga terpukul.

Baca Juga: Para Pemimpin Uni Eropa Dukung Perluasan Sanksi Finansial ke Rusia

Bank domestik terbesar Inggris, Lloyds, memperingatkan bahwa pihaknya waspada terhadap serangan siber dari Rusia sementara beberapa perusahaan mengatakan pasokan bahan baku utama bisa terganggu.

Pembuat mesin jet Rolls-Royce dan Safran mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah meningkatkan pasokan titanium. Penggunaan titanium, yang sebagian besar dipasok oleh Rusia, telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir karena pembuat pesawat mencoba membuat jet lebih ringan.

"Kami telah mengamati situasi ini selama beberapa minggu dan telah memutuskan sejak awal tahun untuk meningkatkan stok titanium kami terutama melalui distributor di Jerman," kata Chief Executive Safran Olivier Andries kepada wartawan.

Baca Juga: Tolak Invasi ke Ukraina, Ribuan Orang Turun ke Jalan di Kota-Kota Rusia

Perusahaan Prancis juga mencari untuk mendiversifikasi sumber logamnya, seperti Rolls-Royce Inggris, yang mengatakan 20% titaniumnya berasal dari Rusia.

Perusahaan chip besar mengatakan mereka memperkirakan gangguan rantai pasokan terbatas dari konflik untuk saat ini berkat penimbunan dan pengadaan yang beragam, tetapi beberapa sumber industri mengatakan mungkin ada dampak jangka panjang. Baca cerita selengkapnya

Ukraina memasok lebih dari 90% neon kelas semikonduktor AS, yang penting untuk laser yang digunakan dalam pembuatan chip.


Baca juga