Berita Global

Kepercayaan Investor Rontok, Market Cap Setara Rp 8.066 T Lebih Menguap

Sabtu, 21 Agustus 2021 | 09:06 WIB
Kepercayaan Investor Rontok, Market Cap Setara Rp 8.066 T Lebih Menguap

ILUSTRASI. Pejalan kaki menggunakan masker melintas di depan gedung Shanghai Stock Exchange di distrik keuangan Pudong, Shanghai, China, 3 Februari 2020. REUTERS/Aly Song/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Saham-saham teknologi China, Jumat (20/8), merosot ke posisi terendah terbarunya, sebagai akibat dari tindakan keras regulator di China. Kepercayaan investor yang merosot juga berimbas ke penurunan indeks acuan di Hong Kong hingga titik terendahnya dalam 10 bulan terakhir.

Nilai kapitalisasi pasar lebih dari US$ 560 miliar, setara Rp 8.066 triliun lebih, menguap dari bursa Hong Kong dan China daratan dalam sepekan ini. Pengelola dana memilih melepas saham yang dulu dipilihnya, karena tak yakin sektor mana yang akan menjadi target Beijing selanjutnya.

Indeks Hang Seng, Jumat (20/8), merosot 1,8%. Sementara penurunan dalam periode sepekan mencapai 5,8%. Itu merupakan penurunan terbesar sejak puncak kepanikan pandemi di pasar keuangan pada Maret 2020.

Baca Juga: Sentimen global jadi biang kerok IHSG sempat tersungkur ke bawah 6.000

Indeks saham di Shanghai juga jatuh, bersamaan dengan aksi jual utang perusahaan yang berisiko dan valuta China. Yuan menuju ke kerugian mingguan terbesarnya dalam dua bulan terakhir, karena investor bergegas ke tempat yang aman di tengah kekhawatiran virus corona global.

Namun saham perusahaan terkait teknologi China yang tercatat di bursa Amerika Serikat (AS) masih menguat karena aksi bargain hunting. Alibaba Holding Group, Tencent Music Entertainment Group, Didi Global dan iQiyi Inc naik antara 1% dan 4,5%.

“Sebenarnya tidak ada satu pemicu, tetapi banyak bagian yang menambah narasi untuk menjauh dari China. Hampir setiap hari Anda menemui berita negatif hingga terbentuk kesan tidak ada akhir,” kata Dave Wang, manajer portofolio di Nuvest Capital di Singapura.

Baca Juga: Belum ada sentimen positif, begini proyeksi IHSG pekan depan

Di minggu ini saja, China mengumumkan aturan yang lebih ketat tentang persaingan di sektor teknologi. Regulator juga memanggil eksekutif di pengembang properti Evergrande untuk memperingatkan mereka agar mengurangi utang besar perusahaan. Lalu, media pemerintah melaporkan kemungkinan pengetatan aturan bagi produsen minuman keras, yang disukai manajer dana asing.

Setelah tindakan keras, mulai pembuatan baja hingga e-commerce dan pendidikan, langkah tersebut melemahkan kepercayaan di pasar. Setelah terbenam dalam aksi jual selama berbulan-bulan, pasar belum menemukan pijakan untuk bangkit.

Shanghai Composite, Jumat (20/8), turun 1,1% ke posisi terendahnya dalam lebih dari dua minggu. Saham unggulan, dipimpin saham produsen minuman keras, merosot hingga 1,9%. Pengecualiannya dialami China Telecom, yang mengalami penguatan pada debutnya di Shanghai.

Pusat aksi jual adalah sektor teknologi, yang telah populer di kalangan investor asing yang sekarang takut mereka tidak dapat mengukur risiko regulasi dan menjual berbondong-bondong.

Indeks Hang Seng Tech Hong Kong, yang terdiri dari banyak saham kesayangan, turun 2,5% pada hari Jumat ke rekor terendah baru dan telah turun sekitar 48% sejak Februari.

Saham raksasa e-commerce Alibaba di Hong Kong turun 2,6% ke rekor penutupan terendah dan telah berkurang setengahnya dari puncak Oktober. Raksasa internet Tencent menyentuh level terendah 14 bulan dan pengirim makanan Meituan mencapai level terendah satu tahun.

"Ada mentalitas kawanan saat ini," kata Louis Tse, direktur pelaksana Wealthy Securities, pialang Hong Kong. "Orang-orang melihat satu orang menjual dan kemudian mereka melakukan hal yang sama."

Baca Juga: Harga minyak mentah catatkan penurunan mingguan terbesar dalam 9 bulan

Akibatnya, Alibaba sekarang memimpin rasio harga terhadap pendapatan terendah sejak listing di New York pada 2014. Sedang Tencent membukukan PER terendah dalam lebih dari delapan tahun.

"Tencent dan Alibaba tidak akan memperdagangkan pendapatan sekitar 20 kali lipat jika suasana umum di sekitar mereka adalah optimisme," kata Tariq Dennison, direktur pelaksana di GFM Asset Management di Hong Kong, yang sebenarnya adalah pembeli keduanya pada hari Jumat.

Menambah kekhawatiran peraturan adalah kekhawatiran bahwa pemulihan ekonomi China kehilangan momentum dan risiko utang meningkat, karena data menunjukkan permintaan yang melambat dan output pabrik dan menunjukkan pihak berwenang menindak pada waktu yang sulit.

Baca Juga: Wall Street: Dow rebound lebih dari 200 poin tetapi berakhir turun untuk sepekan ini

Kegigihan pembuat kebijakan dengan membatasi harga properti yang panas, misalnya, membuat pasar gelisah dan kredit perusahaan turun lebih jauh pada hari Jumat dengan berita bahwa Evergrande yang berhutang banyak telah ditegur oleh regulator.

Yuan terhadap dolar AS jatuh, Jumat (20/8) menyentuh 6,5 per dolar AS. Itu lebih rendah daripada kisaran psikologis pasar, yaitu 6,5 per dolar AS. Posisi itu juga di bawah garis moving average selama 200 hari.

Dolar Hong Kong berada dekat dengan posisi yang terlemahnya dalam satu setengah tahun.

Selanjutnya: Waspadai Volatilitas IHSG dalam Jangka Pendek

 

Terbaru