Berita

Marak Kasus Korupsi di BUMN, Ada Problem Tata Kelola dan Pengawasan BUMN

Senin, 18 Maret 2024 | 03:49 WIB
Marak Kasus Korupsi di BUMN, Ada Problem Tata Kelola dan Pengawasan BUMN

ILUSTRASI. Petugas melayani pensiunan yang bertanya mengenai penggunaan aplikasi TASPEN Otentikasi di Unit Layanan KCU Jakarta, Senin (16/1/2023). Sepanjang tahun 2022, aplikasi TASPEN Otentikasi telah digunakan oleh 2.071.066 pensiunan. TASPEN Otentikasi merupakan wadah untuk melakukan otentikasi/absensi bagi penerima gaji pensiun secara daring dan berkala tanpa harus hadir ke kantor cabang maupun mitra bayar TASPEN. ANTARA FOTO/HO/Humas TASPEN/tom.

Reporter: Dadan M. Ramdan, Leni Wandira | Editor: Sandy Baskoro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sampai saat ini, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) masih dihadapkan pada masalah korupsi yang sulit diberantas. Proyek-proyek di perusahaan pelat merah seakan menjadi lahan bancakan bagi pihak-pihak tertentu. Lemahnya pengawasan dan tata kelola perusahaan yang baik dan transparan menjadi pintu masuk korupsi.

Sejumlah perusahaan BUMN kembali menjadi sorotan setelah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Kejaksaan Agung (Kejagung) mengumumkan kasus perkara tindak pidana korupsi di tubuh perusahaan pelat merah tersebut.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru
IHSG
7.087,32
1.11%
-79,50
LQ45
920,31
1.62%
-15,20
USD/IDR
16.177
-0,39
EMAS
1.347.000
0,00%