Berita Refleksi

Menanti Kebijakan Utang Presiden Baru

Oleh Ragimun - Peneliti Pusat Riset Ekonomi Makro dan Keuangan BRIN
Rabu, 27 Maret 2024 | 05:05 WIB
Menanti Kebijakan Utang Presiden Baru

ILUSTRASI. stvgott

Reporter: Harian Kontan | Editor: Lamgiat Siringoringo

KONTAN.CO.ID - Perjalanan sejarah pengelolaan keuangan di Indonesia sangat menarik. Pembiayaan dalam APBN Indonesia tak lepas dari skema utang. Skema utang sering diidentikkan sebagai penyelamat anggaran. Namun sekaligus menjadi momok anggaran. Ada argumen yang memandang skema utang hanya pelengkap anggaran. Apalagi hampir semua negara saat ini menganut rezim defisit anggaran (deficit budget regime) dimana posisi pengeluaran negara lebih besar dari penerimaan negara.

Konon, pilihan skema ini sebagai dalih pilihan pemerintah tetap berkiblat pada rezim defisit anggaran sebagai acuan. Argumen ini memang mempunyai alasan, bahwa dengan menggunakan skema anggaran defisit, maka akan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi lebih masif dan lebih ekspansif. Walaupun kemudian risiko fiskalnya menjadi semakin dalam. Dan, hasilnya pun belum tentu berbanding lurus dengan besarnya utang.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Kontan Digital Premium Access

Business Insight, Epaper Harian + Tabloid, Arsip Epaper 30 Hari

Rp 120.000

Berlangganan dengan Google

Gratis uji coba 7 hari pertama. Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran.

Terbaru
IHSG
7.087,32
1.11%
-79,50
LQ45
920,31
1.62%
-15,20
USD/IDR
16.177
-0,39
EMAS
1.347.000
0,00%