Berita

Minim Dukungan Dana, Pengembangan EBT Bakal Sulit Berjalan

Kamis, 12 Agustus 2021 | 10:00 WIB
Minim Dukungan Dana, Pengembangan EBT Bakal Sulit Berjalan

Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Hasrat besar pemerintah untuk meningkatkan bauran energi baru dan terbarukan (EBT) hingga 24% agaknya sulit tercapai. Ada problem klasik, yakni tak banyak lembaga pembiayaan melirik sektor energi bersih lantaran belum bisa mendatangkan keuntungan. 

Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR), Fabby Tumiwa menilai, kendala yang kerap ditemukan pengembang EBT adalah jumlah proyek yang bankable terbatas. Hal ini yang menyebabkan lembaga keuangan khususnya bank sangat berhati-hati mengucurkan pendanaan. "Karena persepsi risiko yang tinggi terhadap proyek energi terbarukan di Indonesia," ungkap dia kepada KONTAN, Rabu (11/8).

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru
IHSG
7.311,91
0.06%
-4,20
LQ45
987,90
0.21%
-2,03
USD/IDR
15.715
0,27
EMAS
1.142.000
0,35%
Terpopuler