Berita Global

Negosiasi Lancar, Trump Mungkin Menunda Kenaikan Tarif Bea Masuk Produk China

Sabtu, 16 Februari 2019 | 06:13 WIB

KONTAN.CO.ID-BEIJING/WASHINGTON. Amerika Serikat dan China akan melanjutkan pembicaraan perdagangan minggu depan di Washington dengan waktu yang sangat singkat.

Presiden AS Donald Trump mengulangi pada hari Jumat bahwa ia dapat memperpanjang batas waktu 1 Maret untuk mencapai kesepakatan dan menjaga agar tarif barang China tidak naik.

Baik Amerika Serikat dan China melaporkan kemajuan dalam negosiasi lima hari di Beijing minggu ini.

Trump, berbicara pada konferensi pers Gedung Putih, mengatakan Amerika Serikat lebih dekat daripada sebelumnya untuk mencapai kesepakatan perdagangan nyata dengan China. Dia juga mengatakan bahwa akan "merasa terhormat" untuk menghapus tarif jika kesepakatan dapat dicapai.

Namun dia menambahkan bahwa pembicaraan itu "sangat rumit."

Sekretaris Pers Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa kedua negara adikuasa ekonomi tersebut akan terus bekerja membahas masalah yang ada sebelum batas waktu 1 Maret 2019.

"Diskusi yang terperinci dan intensif ini menghasilkan kemajuan di antara kedua pihak. Namun, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan," kata Sanders tentang pembicaraan di Beijing.

Dia menambahkan bahwa kedua negara sepakat untuk menyatakan komitmen yang mereka buat dalam nota kesepahaman.

Bea masuk atas impor China di AS senilai US$ 200 miliar dari Tiongkok ditetapkan naik menjadi 25% dari 10% pada 1 Maret 2019 mendatang jika tidak ada kesepakatan untuk mengatasi tuntutan AS agar China mengekang transfer teknologi secara paksa dan menegakkan hak kekayaan intelektual dengan lebih baik.

Tingkat Tarif

Trump, ditanya apakah ia akan memberikan Beijing perpanjangan 60 hari tenggat waktu, mengatakan: "Ada kemungkinan bahwa saya akan memperpanjang tanggal. Tetapi jika saya melakukan itu -jika saya melihat bahwa kami dekat dengan kesepakatan atau kesepakatan sedang berjalan ke arah yang benar- saya akan melakukan itu dengan tarif yang sama dengan yang kami bebankan sekarang, saya tidak akan menaikkan tarif."

Trump juga mengatakan ia akan mempertimbangkan untuk membawa pucuk pimpinan Demokrat Ketua DPR Nancy Pelosi dan pemimpin Senat Demokrat Chuck Schumer ke dalam tahap akhir pembicaraan untuk meminimalkan perbedaan pendapat mereka dengan kesepakatan tersebut. Juru bicara kedua anggota parlemen itu tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kesimpulan dari pembicaraan Beijing mendorong optimisme di Wall Street, indeks saham utama berakhir lebih tinggi.

Dewan Bisnis AS-China, yang mewakili perusahaan-perusahaan Amerika yang melakukan bisnis di China, memuji pengumuman bahwa kedua pihak akan memasukkan bahasa tertentu dalam nota kesepahaman dan kemungkinan Trump mendorong tenggat waktu kembali.

"Tampaknya ada kemajuan yang signifikan telah dibuat untuk kemungkinan memperpanjang batas waktu," kata Craig Allen, presiden kelompok yang berbasis di Washington tersbeut. 

"Nota kesepahaman mungkin tidak menyelesaikan semua detail, tetapi jika itu berisi gambar terakhir ... itu akan menjadi langkah besar ke depan."

Kantor berita China Xinhua mengatakan pada hari Jumat bahwa China dan Amerika Serikat telah mencapai "konsensus prinsip" pada beberapa masalah utama, menambahkan mereka memiliki diskusi rinci tentang nota kesepahaman tentang perdagangan dan masalah ekonomi. Itu tidak memberikan detail.

Negara-negara minggu ini fokus pada teknologi, hak kekayaan intelektual, pertanian, layanan, hambatan non-tarif, dan mata uang, dan membahas potensi pembelian barang dan jasa A.S. Tiongkok untuk mengurangi "defisit perdagangan bilateral besar dan terus-menerus," kata Sanders.

Pertemuan dengan Xi

Presiden Tiongkok Xi Jinping bertemu dengan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin pada hari Jumat setelah pembicaraan selama seminggu di tingkat senior dan wakil. Presiden menyerukan kesepakatan yang dapat diterima kedua belah pihak, kata media pemerintah China itu.

Setelah pembicaraan pada hari Kamis, Mnuchin mengatakan di Twitter bahwa ia dan Lighthizer telah mengadakan "pertemuan produktif" dengan penasihat ekonomi top Xi, Wakil Perdana Menteri Liu He.

"Konsultasi antara tim-tim kedua belah pihak mencapai kemajuan langkah demi langkah yang penting," kata Xi, menurut televisi pemerintah.

"Saya harap Anda akan terus berupaya untuk mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan dan saling menguntungkan," kata Xi di Aula Besar Rakyat Beijing.

Dia menambahkan bahwa China bersedia mengambil "pendekatan kooperatif" untuk menyelesaikan friksi perdagangan bilateral.

Lighthizer mengatakan kepada Xi bahwa para pejabat senior memiliki "dua hari yang sangat baik" selama pembicaraan.

"Kami merasa bahwa kami telah membuat kemajuan dalam masalah yang sangat, sangat penting, dan sangat sulit. Kami memiliki pekerjaan tambahan yang harus dilakukan tetapi kami berharap," kata Lighthizer kepada Xi dalam sebuah video yang ditampilkan kepada media asing.

Masih terbentang jarak

Tidak ada negara yang menawarkan rincian baru tentang bagaimana mereka dapat menurunkan perang tarif yang telah mengguncang pasar keuangan dan mengganggu rantai pasokan manufaktur.

Meskipun Trump mengatakan minggu ini bahwa perpanjangan batas waktu tarif dimungkinkan jika "kesepakatan nyata" sudah dekat, Larry Kudlow, direktur Dewan Ekonomi Nasional AS, mengatakan Gedung Putih tidak membuat keputusan seperti itu.

Tetapi beberapa sumber menginformasikan tentang pertemuan itu kepada Reuters bahwa ada sedikit indikasi negosiator telah membuat kemajuan besar pada poin-poin penting untuk membuka jalan bagi pertemuan potensial antara Xi dan Trump dalam beberapa minggu mendatang untuk menuntaskan kesepakatan.

"Jalan buntu pada hal-hal penting," kata satu sumber. Semua sumber meminta anonimitas karena pembicaraan bersifat rahasia.

"Masih terdapat banyak jarak antara pihak dalam masalah struktural dan penegakan hukum," kata sumber kedua. "Saya tidak akan menyebutnya menabrak dinding, tapi itu juga bukan impian."

Sumber ketiga mengatakan bahwa Gedung Putih "marah" atas laporan sebelumnya bahwa administrasi Trump mempertimbangkan perpanjangan 60 hari dari batas waktu tarif.

Sumber: Reuters


Baca juga