Berita Global

Pasar Kripto Semakin Lesu, Stablecoin Rontok di Bawah Nilai Patokannya

Jumat, 13 Mei 2022 | 13:50 WIB
Pasar Kripto Semakin Lesu, Stablecoin Rontok di Bawah Nilai Patokannya

ILUSTRASI. Ilustrasi logo stablecoin Tether

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - LONDON/NEW YORK. Kehancuran nilai TerraUSD, stablecoin terbesar di dunia, bergaung melalui pasar cryptocurrency pada Kamis. Tether, stablecoin utama lainnya, merosot ke harga patokannya dalam dolar dan menekan bitcoin hingga posisi terendah dalam 16 bulan terakhir.

Aksi jual aset berisiko menghanyutkan uang kripto belakangan ini. Pemicunya, data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang menunjukkan inflasi semakin ngebut, memperdalam kekhawatiran investor tentang dampak ekonomi dari pengetatan bank sentral yang agresif.

Stablecoin merupakan jenis uang kripto yang nilainya dipatok ke valuta tertentu, seperti dolar AS.

Aksi jual telah membawa nilai pasar gabungan dari semua mata uang kripto menjadi US$ 1,2 triliun. Nilai itu kurang dari separuh posisi per November lalu, mengutip data CoinMarketCap.

Tether, stablecoin yang didukung cadangan yang seharusnya dipatok 1: 1 terhadap dolar AS, turun ke level 95 sen di awal sesi global, menurut data harga CoinMarketCap. Nilainya berakhir di 99 sen.

Baca Juga: Pasar Kripto Sedang Ambruk, Simak Tips Trading dari CEO Indodax

Terlepas dari volatilitas di pasar kripto, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan stablecoin seperti Tether dan TerraUSD belum menimbulkan risiko sistemik pada sistem keuangan.

"Saya tidak akan menggolongkannya pada skala ini sebagai ancaman nyata terhadap stabilitas keuangan, tetapi mereka tumbuh sangat cepat dan mereka menghadirkan jenis risiko yang sama yang telah kita ketahui selama berabad-abad sehubungan dengan bank run," ujar Yellen dalam sidang komisi jasa keuangan di DPR AS.

Bitcoin, cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, pada Kamis senilai US$ 25.401,05 yang merupakan level terendahnya sejak 28 Desember 2020. Uang kripto itu terakhir turun 0,9% menjadi US$ 28.751.

Dalam delapan sesi terakhir, ia telah kehilangan lebih dari seperempat nilainya, atau sekitar US$ 10.700, dan turun 37% sepanjang tahun ini, diperdagangkan jauh di bawah puncak US$ 69.000 yang dicapai pada November 2021.

Korelasi Bitcoin dengan komposit Nasdaq telah meningkat baru-baru ini dan sekarang mendekati level tertinggi sepanjang masa, berdasarkan data Refinitiv. Komposit Nasdaq telah jatuh sekitar 8% sejauh bulan ini.

Baca Juga: Duh, Robert Kiyosaki Prediksi Harga Bitcoin Bisa Jatuh ke Level Ini

Ether, cryptocurrency terbesar kedua di dunia, jatuh ke level terendah sejak Juni 2021, tenggelam ke level US$ 1.700.

Tidak seperti aksi jual pasar keuangan sebelumnya, ketika cryptocurrency sebagian besar tidak tersentuh, tekanan jual terbaru dalam mata uang digital telah merusak argumen yang lebih luas bahwa mereka adalah penyimpan nilai yang dapat diandalkan di tengah volatilitas pasar.

Stablecoin TerraUSD telah dilanda gejolak dan mematahkan patoknya terhadap dolar AS, yang menyebabkannya jatuh serendah 31 sen pada hari Rabu. Pada hari Kamis itu diperdagangkan sekitar 38 sen.

“Sayangnya, dampak dari situasi ini melampaui kerugian material yang diderita oleh investor,” kata Anto Paroian, chief operating officer di dana lindung nilai aset kripto ARK36. "De-pegging kemungkinan akan menghasilkan risiko regulasi yang substansial - jika bukan untuk seluruh ruang crypto, maka tentu saja untuk pasar stablecoin."

Stablecoin adalah token digital yang dipatok dengan nilai aset tradisional, seperti dolar AS. Tetapi TerraUSD adalah stablecoin algoritmik, atau terdesentralisasi, dan seharusnya mempertahankan pasak dolarnya melalui mekanisme kompleks yang melibatkan menukarnya dengan token mengambang bebas lainnya.

Pada hari Kamis, pengembang Terra menghentikan blockchain jaringan untuk mencegah serangan setelah runtuhnya stablecoin algoritmik dan token Luna terkait. Namun, blockhain Terra telah dimulai kembali. Luna Foundation nirlaba adalah afiliasi dari Terraform Labs, perusahaan di balik TerraUSD.

Bahkan stablecoin yang didukung oleh aset tradisional menunjukkan tanda-tanda tertekan pada perdagangan Kamis. Tether tergelincir di bawah patokan 1: 1 dolar, mencapai level terendah 95 sen sekitar 0724 GMT pada hari Kamis, berdasarkan data CoinMarketCap.

Paolo Ardoino, chief technology officer Tether, mengatakan dalam obrolan Twitter Spaces bahwa stablecoin telah mengurangi eksposurnya ke surat berharga selama enam bulan terakhir dan sekarang memegang sebagian besar cadangannya di Treasury AS.

Tether adalah stablecoin terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, dan, bersama dengan USD Coin dan Binance USD, mereka menyumbang hampir 87% dari total pasar stablecoin $169,5 miliar, menurut CoinMarketCap.

Baca Juga: Pasar Kripto Mulai Menghijau, Harga Bitcoin Melonjak ke Level US$ 30.000

Banyaknya pertukaran mata uang kripto terpusat dan tempat terdesentralisasi, masing-masing dengan profil likuiditas dan risiko kreditnya sendiri, menambah distorsi harga di seluruh pasar, kata Denis Vinokourov, kepala penelitian di Corinthian Digital Asset Management.

"Efek limpahan ke stablecoin lainnya sebagian didorong oleh sifat pasar yang terfragmentasi," kata Vinokourov.

Pelaku pasar masih menilai dampak masalah TerraUSD terhadap investor.

Dalam Laporan Stabilitas Keuangan dua tahunan pada hari Selasa, Federal Reserve AS memperingatkan bahwa stablecoin rentan terhadap investor karena didukung oleh aset yang dapat kehilangan nilai atau menjadi tidak likuid pada saat tekanan pasar.


Baca juga