Berita Global

Pasarnya di Rusia dan China Suram, Stellantis Menargetkan Pertumbuhan di India

Rabu, 18 Mei 2022 | 16:50 WIB
Pasarnya di Rusia dan China Suram, Stellantis Menargetkan Pertumbuhan di India

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Logo Stellantis di depan pabrik FCA Mirafiori di Turin, Italia, January 18, 2021. REUTERS/Massimo Pinca/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. Stellantis mengharapkan India menjadi pasar yang menguntungkan dan menawarkan pertumbuhan yang lebih besar daripada yang diperkirakan produsen mobil sebelumnya. Pandangan Carlos Tavares, pimpinan Stellantis itu, muncul di saat produsen mobil tersebut menghadapi tantangan di China dan Rusia.

India, yang merupakan pasar bagi Jeep dan Citroen, hanya menyumbang sebagian kecil dari penjualan global Stellantis. Tetapi Tavares mengatakan dia memperkirakan pendapatan di negara Asia Selatan itu akan meningkat lebih dari dua kali lipat pada tahun 2030 dan margin laba operasi akan menjadi dua digit dalam tahun-tahun berikutnya. 

Produsen mobil Eropa dan Amerika Serikat (AS) selama ini kesulitan untuk menghasilkan uang di India. Pasar otomotif negeri tersebut didominasi oleh Suzuki Motor Asia dan Hyundai Motor, yang mengandalkan mobil compact juga entry level.

"Untuk mencetak untung di India berarti melakukan sesuai dengan cara India," kata Tavares di meja bundar media virtual Selasa malam.

Baca Juga: Grup Hyundai Siapkan Investasi Rp 243,6 Triliun untuk Perluas Bisnis Mobil Listrik

Menurut dia, cara India itu berarti mencari suku cadang secara lokal dan mengintegrasikan rantai pasokan secara vertikal untuk menjaga biaya tetap rendah, dan merekayasa mobil secara lokal dengan fitur yang diinginkan dan bersedia dibayar oleh konsumen India.

Stellantis, yang dibentuk pada awal 2021 melalui penggabungan PSA Prancis dengan Fiat Chrysler (FCA), pada bulan Maret menguraikan strategi grup baru untuk meningkatkan pendapatan dan menjaga margin keuntungan tetap tinggi seiring dengan upaya untuk meluncurkan kendaraan listrik (EV).

Fokus ke India datang pada saat produsen mobil terbesar keempat di dunia menghadapi angin sakal di China, di mana perusahaan itu harus mengubah strategi untuk mengejar ketertinggalan di pasar.  Di Rusia, Stellantis harus menangguhkan produksi karena perang Ukraina. "Tantangannya ... memberi India peluang yang lebih besar, bahkan lebih besar daripada di masa lalu," kata Tavares.

Inti dari rencananya di India adalah program platform mobil pintar Stellantis yang telah dikembangkan di negara itu untuk memungkinkannya meluncurkan mobil kecil bertenaga bensin dengan panjang kurang dari empat meter, kata Tavares. Mobil kecil dikenai pajak dengan tarif lebih rendah, sehingga lebih terjangkau.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga