Berita Global

Pebisnis Hotel Prediksi Sektor Pariwisata Rebound di Tahun Ini

Kamis, 17 Februari 2022 | 15:58 WIB
Pebisnis Hotel Prediksi Sektor Pariwisata Rebound di Tahun Ini

ILUSTRASI. Suasana pembukaan kembali The D Casino-Hotel, di Las Vegas, Nevada, AS. 4 Juni 2020. REUTERS/Steve Marcus TPX IMAGES OF THE DAY

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Marriott dan Hilton, dua jaringan hotel terbesar di Amerika Serikat (AS) mengatakan kepada investor bahwa mereka mengharapkan orang-orang untuk kembali mengemas tas mereka untuk bisnis dan liburan sepanjang tahun ini. Tingkat harga pun diprediksi kembali ke masa sebelum pandemi.

Hotel dan perusahaan yang terkait perjalanan memberikan pandangan cerah dalam hasil kuartalan minggu ini. Proyeksi itu merujuk ke kenaikan tingkat vaksinasi dan penurunan kasus Covid-19 di AS setelah gelombang musim dingin varian Omicron.

Sejumlah negara juga mencabut pembatasan perjalanan. Ambil contoh Kanada yang membuka pintu masuk bagi pelancong internasional yang telah mendapat vaksinasi secara penuh mulai 28 Februari.

Baca Juga: Amazon dan Visa Capai Kesepakatan Soal Biaya Transaksi di Inggris Pasca Brexit

Marriott International Inc dan Airbnb Inc mencetak kinerja keuangan per kuartal yang melampaui perkiraan Wall Street. Sementara Hilton Worldwide Holdings Inc membukukan pendapatan yang tumbuh hampir dua kali lipat.

CEO Marriott Anthony Capuano pada Selasa (16/2) mengatakan kepada investor bahwa pembatalan grup meningkat akhir tahun lalu dan tahun ini karena Omicron. Sekarang, pembatalan telah melambat, bahkan pemesanan baru dalam kelompok mendapatkan momentum.

Capuano merujuk ke pertemuan Salesforce di New York City minggu lalu sebagai bukti permintaan kuat terhadap pemesanan grup di AS, sejalan dengan penurunan kasus omicron. Pertemuan tersebut melibatkan 25.000 kamar malam di 11 properti Marriott.

Baca Juga: Proyeksi Inflasi Terkendali, Bank Sentral Filipina (BSP) Pertahankan Suku Bunga Utama

CEO Wynn Resorts Craig Billings mengatakan pada hari Selasa bahwa pelanggan di resornya di Las Vegas "berlibur dengan sepenuh hati."

"Tahun 2021 adalah masa pemulihan, dan 2022 akan melewati Covid dan menjadi tahun pertumbuhan yang kuat untuk sektor ini," kata Jamie Lane, wakil presiden penelitian di perusahaan riset persewaan liburan AirDNA.

Pada Januari, AirDNA mencatat sekitar 58.000 persewaan jangka pendek baru di Amerika Serikat, yang paling banyak ditambahkan sejak awal pandemi, dan jumlahnya bertambah setiap hari, kata Lane. 

Data AirDNA juga menunjukkan peningkatan 35% pada malam sewa jangka pendek yang dipesan di AS pada Januari 2022 dari periode yang sama pada 2019, dan peningkatan 12% dari 2019 secara global.

Gangguan terkait Omicron pada pemesanan bisnis Hilton sebagian besar terjadi hingga kuartal pertama 2022. Sebagian besar acara dijadwal ulang untuk akhir tahun, tutur CEO Hilton Christopher Nassetta kepada investor. Perusahaan perhotelan mengharapkan pemesanan bisnis grup untuk mempercepat hingga sisa tahun 2022.

Demikian pula, agen perjalanan online Expedia Inc. melaporkan pekan lalu bahwa pemesanan telah "sangat pulih" sejak lonjakan Omicron.

Dengan banyak pekerja yang merangkul fleksibilitas yang datang dengan pekerjaan jarak jauh permanen, Airbnb mengatakan orang-orang yang menggunakan situs sewa jangka pendeknya memesan masa inap lebih lama selama kuartal yang baru saja berakhir.

Sekitar setengah dari malam yang dipesan pada kuartal keempat adalah untuk masa inap satu minggu atau lebih, CEO Airbnb Brian Chesky mengatakan kepada investor selama panggilan pendapatan pada hari Selasa.

Baca Juga: Harga Energi Melonjak, Jepang Catat Defisit Perdagangan Bulanan Terbesar sejak 2014

"Orang-orang menyebar ke ribuan kota besar dan kecil, tinggal selama berminggu-minggu, berbulan-bulan atau bahkan sepanjang musim," kata Chesky. "Orang-orang tidak terlalu terikat dengan kantor, jadi mereka sekarang bisa tinggal di mana saja."

Erin Francis-Cummings, CEO dari firma riset pasar pariwisata Destination Analysts, mengatakan prospek cerah untuk perjalanan "bukan kesalahan jangka pendek," menambahkan pergeseran ke masa tinggal yang lebih lama kemungkinan akan dipertahankan.

Dia memperingatkan, bagaimanapun, bahwa varian dan lonjakan Covid di masa depan dapat mengurangi prospek, meskipun hanya untuk sementara.

Terbaru