Berita Global

Pejabat Perdagangan AS Sebut China Gagal Penuhi Komitmen dalam Kesepakatan Fase I

Rabu, 02 Februari 2022 | 11:04 WIB
Pejabat Perdagangan AS Sebut China Gagal Penuhi Komitmen dalam Kesepakatan Fase I

ILUSTRASI. Ilustrasi hubungan ekonomi Amerika Serikat - China, 20 Mei 2019. REUTERS/Jason Lee/Illustration

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID -WASHINGTON. Pejabat perdagangan Amerika Serikat (AS) menyebut China gagal memenuhi komitmennya di bawah kesepakatan perdagangan "Fase I." Wakil Perwakilan Perdagangan AS Sarah Bianchi pada Selasa (1/2) mengatakan, Washington dan Beijing masih berdiskusi tentang pemenuhan kesepakatan berjangka dua tahun yang selesai pada akhir tahun lalu.

“Anda tahu, sangat jelas bahwa China belum memenuhi komitmen mereka di Fase 1. Itu adalah sesuatu yang kami coba atasi,” kata Bianchi dalam forum virtual yang diselenggarakan oleh Asosiasi Perdagangan Internasional Washington.

Dalam kesepakatan yang ditandatangani mantan Presiden Donald Trump pada Januari 2020, China berjanji untuk meningkatkan pembeliannya atas produk pertanian dan barang-barang manufaktur, energi dan jasa dari AS sebesar US$ 200 miliar di atas nilai yang dibukukan di tahun 2017, selama 2020 dan 2021.

Hingga November, China hanya memenuhi sekitar 60% dari tujuan itu, menurut data perdagangan yang dikumpulkan oleh rekan senior Peterson Institute for International Economics, Chad Bown.

Baca Juga: Perang Bakal Meletus antara Rusia dengan Barat Jika Terjadi Hal Ini

Kesepakatan itu mencegah eskalasi perang dagang hampir tiga tahun di antara dua ekonomi terbesar dunia. Namun, kesepakatan itu tidak membatalkan kenaikan tarif impor bernilai ratusan miliar dolar di kedua sisi Pasifik.

Menteri Pertanian Tom Vilsack pada akhir Januari mengatakan kepada anggota parlemen bahwa pembelian barang-barang pertanian AS oleh China kurang US$ 13 miliar dibandingkan target yang ditetapkan Fase I.

Biro Sensus AS diperkirakan akan merilis data perdagangan akhir tahun 2021 untuk barang dan jasa pada 8 Februari, yang akan memberikan rincian kekurangannya.

Data bea cukai China menunjukkan surplus perdagangan 2021 negara itu dengan AS melonjak 25% menjadi US$ 396,6 miliar setelah menurun selama dua tahun berturut-turut. Ekspor ke AS naik 27% sedang impor dari AS meningkat 33%.

Seorang juru bicara Kedutaan Besar China di Washington mengatakan Beijing telah bekerja untuk mengimplementasikan perjanjian Fase I "terlepas dari dampak COVID-19, resesi global, dan gangguan rantai pasokan."

"Kami berharap AS dapat menciptakan suasana dan kondisi yang baik untuk perdagangan yang diperluas dengan China. Kedua tim perdagangan dalam komunikasi normal," kata juru bicara itu dalam sebuah pernyataan email.

Bianchi, yang ruang kerjanya mencakup masalah perdagangan China dan Asia, tidak mengidentifikasi langkah-langkah yang akan diambil Pemerintahan Joe Biden untuk memaksa China memenuhi komitmen Fase I. Di kesepakatan itu, China juga berjanji untuk meningkatkan akses entitas AS ke pasar pertanian, bioteknologi, dan layanan keuangan di China.

Baca Juga: WHO: Banyaknya Volume Limbah Medis COVID-19 Membahayakan Kesehatan

"Bukan tujuan kami untuk mengeskalasi di sini. Tapi tentu saja kami melihat semua alat yang kami miliki di kotak peralatan kami untuk memastikan mereka bertanggung jawab," kata Bianchi, tanpa memberikan perincian.

Bianchi, yang menjabat sebagai penasihat ekonomi dalam pemerintahan Obama dan mulai menjabat pada Oktober, mengatakan AS berusaha untuk membina "hubungan yang stabil" dengan China, tetapi kedua negara berada pada "tahap yang sulit dalam hubungan itu."

"Untuk menjadi sangat jujur, percakapannya tidak mudah.​​Itu sangat sulit. Tapi Anda tahu, dari sudut pandang saya, yang penting adalah kita melakukan percakapan dan mereka akan sangat jujur," kata Bianchi.

Baca Juga: Fed Bersikap Hawksih, Penerbitan Sovereign di Januari Terendah Sejak 2016

Dia mengatakan USTR menekankan bahwa bantuan negara China kepada perusahaan dan kebijakan serta praktik ekonomi non-pasar adalah "ancaman serius bagi kepentingan ekonomi Amerika."

Bianchi mengatakan USTR sedang berkonsultasi erat dengan Kongres mengenai Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik yang direncanakan pemerintahan Biden untuk terlibat kembali secara ekonomi dengan seluruh Asia, dan rincian lebih lanjut akan dirilis dalam beberapa minggu mendatang.

Kerangka kerja tersebut tidak akan mencakup peningkatan akses pasar untuk negara-negara yang mendaftar, kata Bianchi, tetapi mengatakan Amerika Serikat akan mencari "komitmen mengikat" standar tinggi dari mitra dagang dalam negosiasi tentang kebijakan perdagangan digital, aturan tenaga kerja, standar lingkungan dan rantai pasokan. ketangguhan.


Baca juga