Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Global

Penuh Sensasi Saat Ditawarkan, Saham Big Hit Melemah di Hari Pertamanya di Bursa

Jumat, 16 Oktober 2020 | 10:00 WIB
Penuh Sensasi Saat Ditawarkan, Saham Big Hit Melemah di Hari Pertamanya di Bursa

ILUSTRASI. Seluruh member BTS turut menjadi pemegang saham di agensi Big Hit Entertainment. 

KONTAN.CO.ID - SEOUL (Reuters) - Berlawanan dengan hiruk pikuk yang menyertainya saat masa penawaran, saham Big Hit Entertainment tampil loyo di hari perdana perdagangannya di bursa, Kamis (15/10). Valuasi pasar label manajemen superstar Korea Selatan, Grup K-pop BTS, itu mencetak nilai kapitalisasi valuasi pasar sebesar 8,7 triliun won, atau US$ 7,61 miliar.

Big Hit, yang pendapatannya sangat bergantung pada artis boy band, menggandakan harganya dari harga penawaran umum perdana (IPO) menjadi 270.000 won per saham saat pertama kali diperdagangkan di bursa, dalam penilaian 9,6 triliun won. Saham menguat hingga 30% di sesi awal perdagangan sebelum turun kembali.

Baca Juga: Dokumenter BLACKPINK: Light Up The Sky ungkap masa trainee BLACKPINK yang sulit

Analis menilai, harga penutupan senilai 258.000 won, sekitar 90% di atas harga IPO, harus dilihat sebagai harga yang lebih masuk akal berdasarkan fundamental, daripada pertanda kegagalan pencatatan.

“Harga penutupan tersebut sudah berada di sekitar target harga rata-rata analis untuk 2022, berdasarkan estimasi kenaikan laba,” kata Jina An, Analis eBest Investment & Securities.

Ia menambahkan, saham IPO yang sebesar dan sepopuler Big Hit, wajar mengalami volatilitas di sesi awal perdagangan. Di hari pertamanya, nilai perdagangan saham Big Hit sebesar 1,94 triliun won.

Baca Juga: Drakor terbaru Live On rilis foto Minhyun NU'EST dan Jung Da Bin memakai seragam

Analis mengatakan, Big Hit terbukti piawai dalam memanfaatkan saluran digital, menggunakan Youtube, media sosial, dan konser online untuk menghasilkan pendapatan sejak pertunjukan langsung dibatalkan karena pandemi virus corona.

Tetapi kekhawatiran terus berlanjut karena ketergantungan Big Hit pada bintang artisnya, yang membuat pendapatannya sangat rentan terhadap gangguan apa pun  yang akan dialami artis andalannya. Menurut keterbukaan informasi Big Hit ke bursa, hingga 87,7% dari pendapatannya di paruh pertama tahun 2020, berasal dari BTS.

"Industri ini sedang booming, tetapi juga sangat siklikal, dan mengalami banyak fluktuasi," kata Kim Hyun-yong, Analis di Hyundai Motor Securities, mengutip kendala yang bisa mengadang BTS, seperti wajib militer.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3
Reporter: Nathasya Elvira
Editor: Thomas Hadiwinata