Berita Ekonomi

Perang dagang yang ditabuh Trump mulai memukul AS sendiri

Jumat, 04 Januari 2019 | 06:03 WIB

ILUSTRASI. Benny Rachmadi - Efek Perang Dagang AS-China

KONTAN.CO.ID - ATLANTA/NEW YORK. Lemahnya penjualan di Apple dan Cargill, raksasa teknologi dan pertanian AS, mungkin merupakan tanda yang paling jelas bahwa upaya Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump untuk mengatur ulang perdagangan dunia membawa "biaya di rumah" dan dapat mengisolasi Amerika Serikat sebagai mesin yang semakin rapuh untuk pertumbuhan ekonomi global.

Apple, perusahaan teknologi global yang dicintai karena gadgetnya yang ramping, pada hari Rabu memperingatkan pendapatan triwulanan yang bakal mengecewakan karena penjualan yang buruk di China. Pada hari Kamis, perusahaan pedagang biji-bijian yang dimiliki Cargill juga mengumumkan hasil yang lebih buruk dari yang diharapkan dari Tiongkok.

China, ekonomi terbesar kedua di dunia, kemungkinan tumbuh lebih dari 6% tahun lalu, mencerminkan perlambatan dari tahun-tahun sebelumnya dan sejak kedalaman krisis keuangan global satu dekade lalu.

Perang perdagangan AS-Tiongkok mengancam satu dekade harapan lama yang pernah tumbuh di antara para pemimpin bisnis dan ekonomi bahwa meningkatnya daya beli di kalangan konsumen China akan mendukung era pertumbuhan global yang disinkronkan.

Perlambatan tajam di China dan pelemahan di tempat lain juga mengancam untuk meninggalkan konsumen AS, yang pengeluarannya menyumbang lebih dari dua pertiga kegiatan ekonomi AS.

“Ada ketidakkonsistenan antara AS yang bertindak sebagai lokomotif bagi dunia dan tujuan kebijakan administrasi Trump untuk mengurangi defisit perdagangan. Itulah alasan lain mengapa akan menjadi tantangan bagi konsumen AS untuk bertindak sebagai lokomotif dunia, "kata Catherine Mann, kepala ekonom global di Citi dan mantan kepala ekonom OECD.

"Kami melihat keseimbangan antara aktivitas domestik yang kuat dan aktivitas eksternal yang lebih lemah di Amerika Serikat, Jerman, dan di tempat lain, dan juga "efektivitas kebijakan China untuk mengubah lintasan ekonomi di sana."

Penggerak lain pertumbuhan AS, termasuk pengeluaran pemerintah dan bisnis dan ekspor neto, semuanya merosot atau diperkirakan akan terjadi dalam beberapa bulan mendatang.

Ekonomi AS, terbesar di dunia, diperkirakan akan melambat dari 2018 yang sangat kuat tetapi akan tetap kuat sampai sekitar pertengahan 2020 ketika para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan akan menetap di angka 1,8%.

Pada Oktober Dana Moneter Internasional memangkas proyeksi pertumbuhan global 2019 menjadi 3,7%, mengutip perang perdagangan, dan pada Desember Citi memangkas prediksinya menjadi 3,1%.

Apa yang dielu-elukan setahun yang lalu sebagai era ketika ekonomi-ekonomi utama dunia akan tumbuh bersama-sama telah berkembang ke arah yang lebih tidak stabil, dengan Amerika Serikat dijerat oleh pemotongan pajak dan pengeluaran pemerintah, sementara seluruh dunia sedang berdesis.

Dunia bisnis, di tengah ketidakpastian, telah menahan jenis investasi yang dapat mendorong pertumbuhan jangka panjang. Sementara itu pemerintah secara global berjuang dengan kombinasi tingkat utang yang tinggi dan meningkatnya kebutuhan infrastruktur.

Tanda-Tanda dari Pasar 

Kenaikan suku bunga Federal Reserve AS telah menyebabkan investor keluar masuk dari berbagai pasar, memukul beberapa pasar negara berkembang dengan keras. Ini juga membantu memicu volatilitas parah di pasar saham AS dan aksi jual selama berbulan-bulan yang menurut para analis mengisyaratkan kekhawatiran atas resesi yang tertunda.

Saham Apple Inc jatuh 9,96% pada hari Kamis ke level terendah sejak pertengahan 2017, setelah perusahaan itu memangkas perkiraan penjualannya.

Pengumuman Apple memicu ingatan tentang penurunan pasar yang dipimpin teknologi pada tahun 2000 yang mendahului resesi ringan. "Ini sangat mengingatkan," kata David Rosenberg, seorang ekonom di Gluskin Sheff + Associates Inc. Dia mengatakan itu adalah bukti lebih lanjut dari prospek manufaktur China yang memburuk akan membebani ekonomi global.

Pada hari Kamis, seorang pejabat Fed mengatakan kenaikan suku bunga yang direncanakan lebih lanjut harus dihentikan sampai bermacam-macam masalah global diselesaikan.

"Saya akan menjadi penganjur untuk tidak mengambil tindakan ... dalam beberapa kuartal pertama tahun ini," kata Presiden Fed Dallas Robert Kaplan kepada televisi Bloomberg. Pada bulan Desember, Fed memperkirakan median dua kenaikan lagi tahun ini.

Isolasi Amerika Serikat

Sementara Trump telah menetapkan batas waktu 1 Maret untuk mencapai kesepakatan perdagangan dengan Beijing, kekhawatiran meluas ke luar dari China ke Eropa. 

Kesepakatan Inggris keluar dari Uni Eropa, yang dikenal sebagai Brexit, belum disepakati padahal sisa waktu kurang dari tiga bulan sebelum mencapai batas waktu 29 Maret.

Dampak China sangat besar. Pertumbuhan China memberi makan berbagai harga global seperti minyak, logam dan microchip, serta mendorong investasi dan keputusan pengeluaran di seluruh dunia. 

Bukti telah menumpuk menunjukkan bahwa ketegangan antara dua ekonomi terbesar di dunia telah mengurangi kepercayaan bisnis dan investasi yang tertekan.

Gejala ini bisa menandai perubahan sebagian besar pendapat banyak ekonom dan pejabat yang mengatakan tarif perdagangan yang lebih tinggi dari pemerintahan Trump belum secara serius melukai pertumbuhan AS. 

Kevin Hassett, penasihat ekonomi Gedung Putih, mengatakan pada hari Kamis penurunan tajam dalam pertumbuhan ekonomi China akan memukul keuntungan AS, tetapi penjualan Apple dan perusahaan lain seharusnya rebound setelah kesepakatan perdagangan tercapai.

Sektor manufaktur AS telah mulai melambat, dan survei Institute of Supply Management terhadap manajer pembelian perusahaan pada hari Senin menunjukkan penurunan bulanan terbesar sejak kedalaman resesi pada Desember 2008. Survei triwulanan Dallas Fed tentang perusahaan-perusahaan energi menunjukkan perlambatan yang ditandai pada akhir 2018.

"Seluruh dunia sedang melambat, terutama Eropa dan China, tetapi AS memiliki momentum yang cukup," kata Mohamed El-Erian, kepala penasihat ekonomi manajer aset dan perusahaan asuransi Allianz. 

"Masalahnya adalah para pembuat kebijakan tidak cukup sensitif terhadap tumpahan (dan) volatilitas pasar dapat memberi umpan balik pada kelemahan ekonomi."

Sumber: Reuters


Baca juga