Berita HOME

Perang Dingin Tak Pernah Berakhir, Barat & Rusia Berebut Pengaruh di Bekas Uni Soviet

Rabu, 09 Februari 2022 | 13:41 WIB
Perang Dingin Tak Pernah Berakhir, Barat & Rusia Berebut Pengaruh di Bekas Uni Soviet

ILUSTRASI. INFOGRAFIK: Peta penguasaan pengaruh antara Barat dan Rusia di negara-negara bekas wilayah Uni Soviet. Data: Anastasia Lilin/Grafik: Afrindo Mukti.

Reporter: Anastasia Lilin Y | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Hasrat berebut pengaruh dunia antara Uni Soviet dan sekutu Timur dengan Amerika Serikat (AS) dan sekutu Barat dalam Perang Dingin puluhan tahun lalu, sejatinya tidak pernah padam. Dalam era modern, Rusia sebagai pecahan Uni Soviet terbesar dan AS yang merupakan pemimpin Barat saling bersaing menggalang aliansi sebanyak-banyaknya. Salah satu yang tengah memanas adalah perebutan dominasi atas Ukraina.

Ukraina merupakan satu dari 15 negara pecahan The Union of Soviet Socialist Republics (USSR) pasca negara kesatuan sosialis itu dibubarkan pada tahun 1991. Ukraina memiliki luas 577.528 kilometer persegi (km²) atau atau nomor tiga terluas setelah Rusia dan Kazakhstan.


Baca juga

IHSG
7.075,39
0.04%
3,13
LQ45
1.011,63
0.30%
-3,01
USD/IDR
15.276
-0,11
EMAS
962.000
0,73%