Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Bisnis

Permintaan Kredit Masih Loyo

Rabu, 27 Mei 2020 | 12:31 WIB
Permintaan Kredit Masih Loyo

ILUSTRASI. Petugas memasukan kardus berisi uang pecahan rupiah ke dalam mobil untuk didistribusikan dari Cash Center Mandiri, Jakarta, Senin (11/5/2020). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/hp.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Awan mendung menyelimuti industri perbankan. Belum tuntas perbankan menghadapi perlambatan permintaan kredit dan peningkatan kredit bermasalah. Kini, bankir harus pasrah kembali menghadapi permintaan kredit yang lemah, karena wabah virus Covid-19. Mau tidak mau, perbankan harus realistis mencanangkan pertumbuhan kredit mereka.

Lagipula, ada alasan perbankan tak mau ngoyo membidik target kredit tinggi. Pasalnya, pemerintah memberikan sinyal bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terkena dampak jika pertumbuhan ekonomi China turun 1%. Kalau semula target pertumbuhan ekonomi kita 5,3%, Menteri keuangan Sri Mulyani mengatakan, ada potensi pertumbuhan ekonomi Indonesia hanya bisa 4,7%.

Ini Artikel Spesial
Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.
Reporter: Nina Dwiantika
Editor: Dikky Setiawan

Baca juga