Berita HOME

Pilkada Saat Pandemi Corona Bisa Menjegal Pemulihan Ekonomi

Selasa, 22 September 2020 | 10:47 WIB
Pilkada Saat Pandemi Corona Bisa Menjegal Pemulihan Ekonomi

ILUSTRASI. Bakal calon Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka (tengah) menyapa pendukungnya saat menuju kantor KPU Solo untuk melakukan pendaftaran Pemilihan Wali Kota (Pilwakot) 2020 di Solo, Jawa Tengah, Jumat (4/9/2020). Pengusaha dan investor berharap pilkada dit

Kontan + Kompas.id : Rp 95.000 Hemat hingga 55%

Reporter: Ika Puspitasari, Abdul Basith Bardan, Ratih Waseso | Editor: A.Herry Prasetyo

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Keputusan pemerintah untuk terus menggelar pemilihan kepala daerah (Pilkada) langsung secara serentak pada 9 Desember 2020 memicu kekhawatiran pebisnis dan investor pasar modal. Pelaksanaan pilkada langsung di tengah pandemi berisiko meningkatkan jumlah kasus baru Covid-19.

Potensi lonjakan kasus baru Covid-19 berpeluang menghambat proses pemulihan ekonomi secara menyeluruh. "Penyelenggaraan pilkada pada masa Covid-19 memang mengkhawatirkan karena lokasi pemilihan bisa menjadi sentral penularan baru," ujar Shinta Widjaja Kamdani, Wakil Ketua Umum Kadin kepada KONTAN, Senin (21/9).


Baca juga

IHSG
7.030,52
0.65%
-46,10
LQ45
1.001,59
0.90%
-9,10
USD/IDR
15.196
-0,52
EMAS
953.000
0,42%