Berita Market

Prediksi Kurs Rupiah: Bergantung Penangangan Virus Korona

Senin, 23 Maret 2020 | 05:34 WIB
Prediksi Kurs Rupiah: Bergantung Penangangan Virus Korona

ILUSTRASI. Karyawan menghitung uang dolar AS di Kantor Cabang Plaza Mandiri, Jakarta, Rabu (18/3/2020). Berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) pada Rabu (18/3) hingga pukul 10.09 WIB, nilai tukar rupiah melemah 140 poin atau 0,93 pers

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kurs rupiah diprediksi kembali melemah pada awal pekan ini. Wabah virus corona masih menjadi biang kerok penggerus nilai tukar rupiah.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede menyebut, setiap data yang menunjukkan pertumbuhan kasus virus corona di Indonesia dan meningkatnya jumlah korban meninggal akan menggerus rupiah.

Baca Juga: DKI Jakarta daerah tertinggi pasien corona dari 20 provinsi di Indonesia

"Sentimen pasar di Senin (23/3) tergantung kebijakan pemerintah terkait wabah ini. Selain itu, kondisi penanganan virus corona di AS dan Eropa juga berpengaruh," jelas dia.

Analis Valbury Asia Futures Lukman Leong menambahkan, intervensi yang dilakukan BI di pasar spot dan DNDF serta Surat Utang Negara (SUN) diharapkan bisa menjadi sentimen positif. "Kemungkinan rupiah bisa berhenti melemah dan rebound," kata dia.

Baca Juga: Proyeksi IHSG: Menguat Terbatas Namun Rawan Koreksi

Lukman memperkirakan, rupiah bergerak di Rp 15.600-Rp 16.000 per dollar AS. Sedang Josua menghitung rupiah bergerak antara Rp 15.900-Rp 16.300.

Akhir pekan lalu (20/3), kurs rupiah  di pasar spot melemah 0,3% ke Rp 15.960 per dollar AS. Sedangkan berdasarkan kurs tengah Bank Indonesia, rupiah melemah 3,57% menjadi Rp 16.273 per dollar AS.

 

Reporter: Hikma Dirgantara
Editor: A.Herry Prasetyo


Baca juga