Berita Market

Proyeksi IHSG: Berpotensi Menguat Setelah Didera Profit Taking

Jumat, 20 September 2019 | 05:35 WIB

ILUSTRASI. Bursa Efek Indonesia

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terkoreksi pasca penurunan suku bunga acuan The Fed dan BI. Kamis (19/9), IHSG melemah 0,51% ke 6.244,47. Asing masih melanjutkan aksi jual dengan nilai jual bersih Rp 596,66 miliar.

Head of Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana mengatakan, pergerakan negatif IHSG dipengaruhi aksi profit taking pasca kepastian penurunan suku bunga.

Baca Juga: Delta Dunia (DOID) catat volume OB 267,3 juta BCM sampai Agustus 2019

Direktur Investa Saran Mandiri Hans Kwee menambahkan, ini pelaku pasar juga karena The Fed memberi sinyal tidak akan menurunkan suku bunga acuan untuk ketiga kalinya pada tahun ini.

Hari ini, Wawan memprediksi IHSG kembali menguat. Hans menambahkan, pasar juga sudah mulai rasional dan kembali masuk ke pasar saham.

Saat ini, pasar juga masih menanti, rilis data suku bunga acuan bank sentral Inggris yang diprediksi tetap, serta data pengangguran AS yang diproyeksikan memburuk.

Hans memperkirakan, IHSG akan bergerak antara support 6.193–6.236 dan resistance 6.282–6.318. Sedangkan Wawan memprediksi, IHSG bergerak antara 6.230–6.290. Dia menyarankan investor mencermati saham perbankan dan aneka industri, seperti ASII.

Baca Juga: HM Sampoerna (HMSP) melihat celah ini di kebijakan kenaikan cukai rokok

Reporter: Irene Sugiharti
Editor: Narita Indrastiti


Baca juga