Berita Market

Proyeksi IHSG: Ditopang Meredanya Perang Dagang

Selasa, 15 Oktober 2019 | 05:44 WIB
Proyeksi IHSG: Ditopang Meredanya Perang Dagang

ILUSTRASI. Papan elektronik pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta. IHSG hari ini, Selasa (15/10) diperkirakan akan menguat. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/19/09/2019

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup dengan penguatan 0,35% menjadi 6.126,88 pada Senin (14/10).

Pada hari ini, peluang penguatan bagi IHSG masih terbuka.

Analis Binaartha Sekuritas Muhammad Nafan Aji melihat, penguatan IHSG dipengaruhi oleh sentimen meredanya perang dagang Amerika Serikat (AS) dan China. Pasar juga berspekulasi mengenai penurunan bunga acuan bank sentral AS, The Federal Reserve.

Baca Juga: Duh, Perlambatan China Makin Menekan Ekonomi RI premium

Sedangkan Head of Research Reliance Sekuritas Lanjar Nafi mengamati, penguatan IHSG ditopang oleh kenaikan harga saham ISAT hingga 13,43% setelah Presiden Jokowi meresmikan tahap akhir jaringan optik. Kemarin, saham perbankan dan konsumer juga ikut mendorong IHSG.

Menurut Lanjar, pergerakan IHSG hari ini akan dipengaruhi data inflasi China. Investor juga akan menantikan pertemuan IMF dan Bank Dunia yang membahas pembangunan ekonomi dan keuangan.

Baca Juga: China ingin berbicara lebih banyak sebelum menandatangani kesepakatan dengan AS

Lanjar memproyeksikan, IHSG akan menguat dengan range 6.080–6.170.Sedangkan Nafan memperkirakan, IHSG terkoreksi dengan support di level 6.023–6.105 dan resistance di level 6.169–6.196. Pasar akan memperhatikan data neraca dagang Indonesia, sentimen no deal Brexit, serta perang dagang AS dan Eropa.

Reporter: Irene Sugiharti
Editor: Herry Prasetyo


Baca juga