Berita Market

Proyeksi IHSG: Waspada Profit Taking

Jumat, 21 Februari 2020 | 04:50 WIB
Proyeksi IHSG: Waspada Profit Taking

ILUSTRASI. Pergerakan saham. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/2020/02/06

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) reli empat hari berturut-turut.

Pada perdagangan kemarin, Kamis (20/02), IHSG ditutup menguat 0,23% di level 5.942,48.

Baca Juga: Freeport Klaim Utang untuk Bangun Smelter Tidak Membebani Holding

Analis Phintraco Sekuritas Valdy Kurniawan mengatakan, penguatan IHSG ditopang saham perbankan setelah Bank Indonesia menurunkan bunga acuan, 7-Day Reverse Repo Rate (BI-7DRRR) ke 4,75%.

Investor asing juga banyak mengakumulasi saham-saham pertambangan. Salah satu pemicunya adalah berita dari Kementerian ESDM yang mencatat investasi sektor ketenagalistrikan yang terus meningkat.

Baca Juga: Tagihan PKPU Benny Tjokro mencapai Rp 160 miliar

"Sementara dari global, sentimen utama yaitu rilis risalah the Fed yang memberi sinyal akan mempertahankan suku bunga acuannya untuk beberapa waktu ke depan," ujar Valdy.

Analis Panin Sekuritas William Hartanto pun menuturkan, penguatan sektor tambang berhasil mengangkat IHSG menembus resistance 5.940.

Baca Juga: Musim Dividen Menjelang, Sekarang Saat yang Tepat Untuk Akumulasi

William memprediksi pergerakan IHSG hari ini akan diwarnai aksi profit taking. Sehingga, IHSG akan menguji level 5.950 kembali.

Ia meramal, IHSG akan bergerak mixed cenderung menurun dalam rentang 5.900 hingga 6.000.Sedangkan, Valdy memproyeksi IHSG kembali menguat terbatas, menguji resistance level 5.950-5.975.

Reporter: Ika Puspitasari
Editor: Herry Prasetyo


Baca juga