Berita Global

Regulator di Sejumlah Negara Bagian AS Selidiki Pembekuan Akun Nasabah di Celcius

Jumat, 17 Juni 2022 | 09:02 WIB
Regulator di Sejumlah Negara Bagian AS Selidiki Pembekuan Akun Nasabah di Celcius

ILUSTRASI. Ilustrasi simbol uang kripto di atas uang kertas dolar AS. 28 November 2021. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Regulator pasar modal di sejumlah negara bagian Amerika Serikat menyelidiki alasan Celcius Network menangguhkan pencairan dana nasabahnya pada pekan ini, demikian penuturan Joseph Rotunda, direktur penegakan di Texas State Securities Board kepada Reuters Kamis.

Para pejabat lembaga pengawasan di Alabama, Kentucky, New Jersey, Texas dan Washington bertemu dan mulai menyelidiki masalah itu pada Senin pagi, kata Rotunda. Ia menambahkan bahwa dia menganggap penyelidikan itu sebagai "prioritas."

Merujuk ke kondisi pasar yang ekstrem, Celcius menghentikan untuk sementara penarikan, pertukaran, dan transfer antar akun. Perusahaan mengatakan melakukan aksi itu untuk memungkinkannya berada "dalam posisi yang lebih baik untuk menghormati, seiring waktu, kewajiban penarikannya."

"Saya sangat prihatin bahwa klien, termasuk banyak investor ritel, mungkin perlu segera mengakses aset mereka namun tidak dapat menarik diri dari akun mereka. Ketidakmampuan mengakses investasi mereka dapat mengakibatkan konsekuensi keuangan yang signifikan," katanya.

Baca Juga: Inflasi Mengintip Level Rekor 11%, Bank Sentral Inggris (BOE) Siap Bertindak Paksa

Direktur Komisi Sekuritas Alabama Joseph Borg juga mengatakan kepada Reuters bahwa regulator sekuritas Alabama, Texas, New Jersey dan Kentucky sedang menyelidiki masalah ini. Celsius telah menanggapi pertanyaan dari regulator, tetapi penyelidikannya masih dalam tahap awal, katanya.

Borg menambahkan bahwa Komisi Sekuritas dan Bursa AS juga telah berkomunikasi dengan Celsius.

SEC menolak berkomentar. Regulator sekuritas negara bagian New Jersey dan Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar. Seorang juru bicara Departemen Lembaga Keuangan Kentucky mengatakan itu adalah kebijakan mereka untuk tidak mengomentari tindakan penegakan hukum dan investigasi yang sedang berlangsung.

Celsius dan CEO Alex Mashinsky tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Rotunda mengatakan dia dan timnya mengetahui langkah Celsius yang berbasis di New Jersey untuk membekukan penarikan pengguna dari posting blog perusahaan dan pengumuman di Twitter pada Minggu malam, yang mengatakan perusahaan perlu mengambil tindakan untuk "menstabilkan likuiditas."

Pada bulan September, regulator di Kentucky, New Jersey dan Texas menerbitkan perintah penghentian operasi untuk Celcius, dengan alasan produk berbunga harus didaftarkan sebagai efek. Pada bulan Februari, SEC dan regulator negara bagian yang sama mendenda BlockFi $ 100 juta karena gagal mendaftarkan produk pinjaman crypto-nya.

Mirip dengan bank, Celsius mengumpulkan simpanan dalam kripto dari pelanggan ritel. Uang kripto milik nasabah itu lantas diinvestasikannya dalam berbagai aset digital lainnya, termasuk "keuangan terdesentralisasi," atau DeFi. Istilah terakhir itu merujuk ke berbagai situs yang menggunakan teknologi blockchain untuk menawarkan layanan dari pinjaman hingga asuransi di luar sektor keuangan tradisional. 

Baca Juga: Pelabuhan Murmansk Jadi Alternatif Rusia Kalau Rute-rute Ekspor Minyak Lain Dibatasi

Celsius menjanjikan keuntungan besar bagi pelanggan ritel, terkadang hingga 18,6% per tahun. Iming-iming keuntungan besar berhasil menarik banyak investor individu untuk menuangkan aset ke Celsius dan platform seperti itu.

Mashinsky mengatakan pada Oktober Celsius memiliki aset US$ 25 miliar. Angka itu telah turun menjadi sekitar $ 11,8 miliar pada bulan lalu, situs web Celsius menunjukkan.

Celsius tampaknya telah tersandung pada beberapa investasi crypto grosirnya, menurut informasi blockchain publik dan analis yang melacak data tersebut. Ketika investasi itu memburuk, perusahaan tidak dapat memenuhi penebusan dari pelanggan yang melarikan diri di tengah kemerosotan pasar crypto yang lebih luas, kata para analis. 

Cryptocurrency telah kehilangan lebih dari $400 miliar sejak TerraUSD, stablecoin utama yang dipatok ke dolar AS, runtuh pada bulan Mei. Bitcoin merosot ke level terendah 18-bulan pada hari Rabu menjadi $20.079,72. Ini telah merosot sekitar 70% dari rekor tertinggi $69.000 pada bulan November.


Baca juga