Berita Global

Rusia Mulai Aksi Militer di Ukraina, Indeks Saham Sedunia Rontok, Dolar Menguat

Kamis, 24 Februari 2022 | 13:37 WIB
Rusia Mulai Aksi Militer di Ukraina, Indeks Saham Sedunia Rontok, Dolar Menguat

ILUSTRASI. Ilustrasi penurunan indeks saham. Papan display di kantor Bursa Efek Indonesia. /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/08/02/2022.

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Indeks saham di berbagai bursa sedunia dan imbal hasil obligasi Amerika Serikat (AS) bergerak melandai pada perdagangan Kamis (24/2). Sedang dolar AS, emas dan harga minyak mentah bergerak ke arah berlawanan. Pergerakan berbagai instrumen itu adalah aksi militer Rusia ke wilayah Ukraina.

Tak lama setelah Presiden Vladimir Putin mengatakan dia telah mengesahkan apa yang dia sebut operasi militer khusus, ledakan dapat terdengar di ibu kota Ukraina, Kyiv. Pemerintah Ukraina menuduh Moskow meluncurkan invasi skala penuh.

Presiden AS Joe Biden menyatakan negaranya dan para sekutu akan menjatuhkan sanksi berat atas Rusia atas serangan tersebu.

 Baca Juga: Rusia Serang Ukraina, Harga Bitcoin dan Mata Uang Kripto Lain Terjungkal

Penurunan yang melanda bursa Asia kemungkinan besar akan berlanjut hingga pasar di Eropa dan AS. Lonjakan tajam harga komoditas menambah kekhawatiran terhadap inflasi dan risiko terhadap pertumbuhan ekonomi.

Indeks berjangka Euro Stoxx 50 dan indeks berjangka Jerman DAX turun lebih dari 3,5% di awal transaksi. Sementara indeks berjangka FTSE turun 2%. Indeks S&P 500 e-mini turun 2,3% dan indeks berjangka Nasdaq turun 2,8%, mengonfirmasi kecenderungan indeks AS bergerak di jalur penurunan.

Jika ditutup pada posisi yang 20% lebih rendah daripada rekor penutupan tertingginya yang tercapai pada 19 November di 16.057,437 poin, Nasdaq akan mengkonfirmasi keberadaannya di jalur bearish. Penurunan itu merupakan kali pertama bursa AS kembali ke tren bearish, sejak pandemi global menghancurkan pasar keuangan global.

Bursa Moskow mengumumkan penangguhan semua perdagangan pada hari Kamis.

Baca Juga: Putin Memberi Izin, Militer Rusia Mulai Beraksi di Wilayah Ukraina  

Di Asia, indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun lebih dari 3,2% ke level terendah sejak November 2020. Indeks saham Australia merosot lebih dari 3% dan indeks saham-saham unggulan di bursa China, CSI300, tergerus 2%. Indeks Nikkei di Tokyo turun 2,1%.

"Pasar selalu mencoba untuk menilai apakah (Rusia) akan berhenti di Donbass, dan terlihat cukup jelas bahwa mereka bergerak menuju Kyiv, yang selalu menjadi salah satu skenario terburuk, karena kami sekarang memiliki malam yang panjang di depan kami untuk mencoba. untuk memahami betapa buruknya ini, dan sanksi apa yang diberikan, karena harus ada putaran sanksi baru sekarang terhadap Putin dan pemerintah Rusia," kata Chris Weston, kepala penelitian di Pepperstone.

"Di situlah kasus terburuk, atau skenario bear case adalah untuk pasar, dan itulah yang kami lihat. Tidak ada pembeli di sini untuk mengambil risiko, dan ada banyak penjual di luar sana, jadi pasar ini terpukul sangat keras." 

Pasar aset telah melihat peningkatan tajam dalam volatilitas selama krisis yang semakin dalam, dengan Indeks Volatilitas Cboe, yang dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, naik lebih dari 55% selama sembilan hari terakhir.

Minyak mentah berjangka Brent, yang naik turun tajam pada hari Rabu, melonjak lebih dari 3,5% hingga menembus $100 per barel pada hari Kamis untuk pertama kalinya sejak September 2014.

West Texas Intermediate melonjak 4,6% menjadi $96,22 per barel, tertinggi sejak Agustus 2014. Harga emas di pasar spot melonjak lebih dari 1,7% mencapai level tertinggi sejak awal Januari 2021.

Aksi jual yang semakin dalam di ekuitas terjadi setelah saham AS terpukul pada hari Rabu, dengan Dow Jones Industrial Average turun 1,38% menjadi hampir di atas level yang akan mengkonfirmasi koreksi. S&P 500 yang mengkonfirmasi koreksi sehari sebelumnya, turun 1,84% menjadi 4.225,5.

 Baca Juga: Biden: AS dan Sekutu Siap Respons dengan Tegas Serangan Rusia ke Ukraina

Investor juga telah bergulat dengan prospek pengetatan kebijakan segera oleh Federal Reserve AS yang bertujuan memerangi lonjakan inflasi. Ancaman inflasi, menurut analis NAB, akan semakin nyata dengan gangguan pasokan komoditas.

Sementara ekspektasi kenaikan agresif 50 basis poin pada pertemuan Fed Maret telah mereda, dana berjangka Fed terus menunjukkan setidaknya enam kenaikan suku bunga tahun ini.

Meskipun demikian, ancaman geopolitik langsung membebani imbal hasil AS pada hari Kamis, mendorong imbal hasil obligasi pemerintah AS berjangka 10-tahun turun tajam menjadi 1,8681% dibanding penutupan Rabu, yaitu 1,977%. Sedang yield treasury dua tahun uga turun, menjadi 1,5% dari penutupan 1,6%.

Baca Juga: Menlu Ukraina: Rusia Telah Meluncurkan Invasi Skala Penuh ke Ukraina  

Upaya investor mengamankan nilai asetnya mendorong nilai tukar dolar. Indeks dolar, yang mengukur gerak dolar AS terhadap valuta mitra dagang utamanya, melonjak lebih dari setengah persen menjadi 96,715. Sedangkan nilai tukar euro terhadap dolar turun 0,8 hari ini menjadi US$ 1,1220.

Rubel Rusia berbalik lebih rendah setelah membukukan keuntungan kecil di awal sesi. Itu terakhir turun sebanyak 5,77% di atas penurunan 3% terhadap dolar pada hari Rabu.

Aksi jual menyebar ke pasar cryptocurrency, mendorong bitcoin BTC=BTSP di bawah $35.000 untuk pertama kalinya dalam sebulan.

"Pasar sekarang lebih memadai dalam menilai risiko dari sesuatu yang mengerikan terjadi. Itu dikombinasikan dengan ketidakpastian adalah lingkungan yang mengerikan untuk berada di dalamnya. Tidak ada yang menginginkan paparan risiko ketika itu mengambang," kata Rob Carnell, kepala penelitian Asia Pasifik di ING.


Baca juga