Berita Regulasi

Saat Komoditas Gula Jadi Pemanis Elektabilitas Kandidat Presiden

Sabtu, 22 Desember 2018 | 08:00 WIB

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Komoditas gula bisa jadi pemanis bagi elektabilitas Joko Widodo di tahun depan. Harga pangan yang tetap rendah sangat penting bagi dukungan pemilih menjelang pemilihan presiden bulan April mendatang. Tak heran, kalau Jokowi, sapaan akrab calon presiden petahana ini ingin memenangkan pilpres dengan menjaga harga komoditas pangan, termasuk gula.

Sayangnya, cara untuk membuat harga gula tetap rendah adalah dengan membuka keran impor. Indonesia menjadi pengimpor gula terbesar kedua di dunia setelah China. Pekan lalu, delegasi dari India tiba di Jakarta untuk menjual gula mentah ke Indonesia. Kunjungan ini menyusul pernyataan Jokowi yang akan menaikkan kuota impor gula kristal rafinasi menjadi 2,8 juta ton di tahun 2019.

Ini Artikel Spesial
Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini,
pastikan Anda sudah mendaftar dan login.
Reporter: Dian Sari Pertiwi
Editor: Dian Pertiwi

IHSG
6.448,16
0.38%
24,38
LQ45
1.030,69
0.56%
5,78
USD/IDR
14.182
0,17
SUN
95,28
0,00%
EMAS
663.000
0,00%

Baca juga