Berita Market

Saham Properti Dipoles Insentif Pajak, BSDE Dijagokan

Sabtu, 08 Januari 2022 | 09:28 WIB
Saham Properti Dipoles Insentif Pajak, BSDE Dijagokan

ILUSTRASI. Insentif PPN DTP untuk sektor properti masih akan menjadi katalis positif untuk emiten properti. KONTAN/Baihaki

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Narita Indrastiti

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Keputusan pemerintah memperpanjang insentif pajak pertambahan nilai (PPN) ditanggung pemerintah (DTP) untuk sektor properti masih akan menjadi katalis positif untuk emiten properti. Meski besaran insentif ini dikurangi dari insentif sebelumnya, permintaan properti diramal akan tetap tinggi. Pasalnya, kondisi ekonomi tahun ini diharapkan akan lebih baik dari tahun lalu.

Sebagai informasi, rumah tapak atau rumah susun baru dengan harga jual paling tinggi Rp 2 miliar, insentif PPN DTP ditetapkan sebesar 50%. Sementara untuk rumah tapak dan rumah susun dengan harga jual di atas Rp 2 miliar-Rp 5 miliar, insentif PPN DTP yang diberikan sebesar 25%.

Terbaru