Berita Global

Setelah Lima Hari Bebas dari Infeksi Covid, Shanghai Kembali Mencatat Kasus Baru

Jumat, 20 Mei 2022 | 11:51 WIB
Setelah Lima Hari Bebas dari Infeksi Covid, Shanghai Kembali Mencatat Kasus Baru

ILUSTRASI. Tenaga kesehatan dengan APD mengambil sampel swab dari seorang warga di lokasi tes saat penguncian Covid-19 di Shanghai, China, 28 April 2022. REUTERS/Aly Song

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI/BEIJING. Setelah tidak ada kasus baru dalam lima terakhir, Shanghai kembali mencatat kasus baru Covid-19 di luar area karantina. Kasus baru ini memicu otoritas setempat untuk memberlakukan pembatasan yang lebih ketat di sebuah distrik. Kendati ada kasus baru, Shanghai tetapi berencana untuk mengakhiri masa lockdown yang berkepanjangan pada Juni 1.

Pusat komersial yang berpenduduk 25 juta orang itu menemukan tiga kasus baru di luar area karantina di satu distrik pada 19 Mei. Infeksi juga meningkat di dalam area yang dikontrol ketat.

Ketiga kasus baru itu terjadi di keluarga yang sama. Masing-masing orang yang terinfeksi telah disuntik vaksin tiga dosis. Pihak berwenang menyebut infeksi baru terungkap itu saat pengujian reguler di distrik Qingpu.

Mereka tidak meninggalkan Kota Xujing di distrik itu selama 14 hari terakhir, tetapi baru-baru ini mengunjungi setidaknya empat tempat, termasuk supermarket, yang semuanya sekarang ditutup untuk umum dan menjalani disinfeksi, tambah pihak berwenang.

Baca Juga: Meski Ada Kebijakan Lockdown Ketat, Penjualan Mobil di China Masih Ngebut

Lebih dari 200.000 penduduk kota itu telah diuji ulang dan semua hasilnya negatif, kata pihak berwenang.

"Distrik kami akan mengikuti langkah-langkah pencegahan dan pengendalian yang tepat, melakukan pekerjaan dengan baik dalam pencegahan dan pengendalian epidemi dan mencapai pembersihan dinamis sesegera mungkin," kata Zhang Yan, wakil kepala distrik Qingpu, dalam konferensi pers online.

Pejabat kota mengatakan taman akan dibuka kembali di pinggiran Shanghai mulai Minggu. Sementara taman lain dapat melakukannya mulai Juni jika memenuhi persyaratan tertentu. Namun, fasilitas rekreasi di dalam taman akan tetap ditutup.

Rencana untuk membuka kembali empat jalur metro mulai Minggu juga tetap berjalan sesuai rencana, kata pemerintah kota.

Baca Juga: China Kembali Pangkas Suku Bunga Hipotek

Shanghai telah mengizinkan lebih banyak orang untuk meninggalkan rumah mereka dalam beberapa hari terakhir, dengan banyak kompleks perumahan mengeluarkan sejumlah izin kepada penduduk untuk jalan-jalan singkat atau perjalanan ke supermarket lokal. Namun, sebagian besar tetap terjebak di dalam rumah, bergantung pada aplikasi pengiriman dan jatah pemerintah.

Penutupan Shanghai yang hampir sepenuhnya dan tindakan ketat di kota-kota lain adalah hasil dari kebijakan nasional "nol-Covid" untuk mengakhiri semua wabah segera setelah terjadi, berbeda dengan dimulainya kembali kehidupan normal di seluruh dunia.

Beijing, rumah bagi 22 juta orang, melaporkan 62 infeksi baru Covid untuk 19 Mei, naik dari 55 sehari sebelumnya.

Ibu kota China telah berjuang untuk mengakhiri wabah sejak akhir April meskipun ada pembatasan pergerakan yang signifikan, dengan banyak penduduk Beijing bekerja dari rumah dan berbagai toko dan tempat tutup.

Tetapi beban kasus harian tetap dalam lusinan daripada meledak seperti di Shanghai dan sebagian besar kota besar lainnya di seluruh dunia.

Situasi Covid di China telah membaik secara luas. Analis di Gravekal Dragonomics memperkirakan kurang dari 5% kota-kota China sekarang melaporkan infeksi, turun dari seperempat pada akhir Maret.

Untuk menjaga situasi tetap stabil, banyak otoritas kota mengerahkan kontrol perbatasan lokal, sering melakukan pengujian massal dan dengan waspada memantau dan mengisolasi setiap infeksi baru, termasuk melalui penguncian gedung individu.

"Kenormalan baru ini akan memungkinkan rantai pasokan manufaktur untuk secara bertahap melanjutkan operasi normal, tetapi akan terus membebani konsumsi, sektor jasa dan usaha kecil," tulis analis Gavekal dalam sebuah catatan.

Ada tanda-tanda ekonomi merespons secara positif kontrol yang lebih longgar di bulan Mei setelah kemerosotan April.

Baca Juga: Resmi Dilantik, Presiden Timor Leste Ramos Horta Janji Perkuat Hubungan dengan China

Throughput peti kemas harian di pelabuhan Shanghai hampir sepenuhnya pulih ke tingkat yang terlihat tahun lalu. Sementara throughput kargo udara dan lalu lintas kendaraan barang telah melambung menjadi sekitar dua pertiga dari volume 2021.

Meski masih turun 21% dari tahun lalu, penjualan mobil ritel melonjak 27% di paruh pertama Mei dari periode yang sama di bulan April, menurut data minggu ini.

Pembuat kebijakan telah menjanjikan lebih banyak stimulus fiskal dan moneter untuk membantu perekonomian.

China memangkas suku bunga acuan acuan untuk hipotek dengan margin yang lebih besar dari perkiraan pada penetapan Mei pada hari Jumat, pengurangan kedua tahun ini, karena Beijing ingin menghidupkan kembali permintaan kredit untuk menopang perekonomian. 

Perdana Menteri Li Keqiang yang dikutip media pemerintah minggu ini, mengatakan China memiliki ruang untuk mengeluarkan kebijakan mengatasi tantangan tersebut.

Terbaru