Berita Global

Setelah Menahan Penyelesaian, Musk Menyatakan Tetap Berkomitmen Tuntaskan Transaksi

Sabtu, 14 Mei 2022 | 14:05 WIB
Setelah Menahan Penyelesaian, Musk Menyatakan Tetap Berkomitmen Tuntaskan Transaksi

ILUSTRASI. Ilustrasi profil akun Elon Musk di Twitter dan logo Twitter, 28 April 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

Musk datang ke kantor Twitter untuk rapat pada 6 Mei sebagai bagian dari proses perencanaan transaksi, kata juru bicara Twitter.

CEO Twitter Parag Agrawal juga ikut nimbrung, dengan mencuit"Meskipun saya mengharapkan kesepakatan untuk ditutup, kita perlu bersiap untuk semua skenario." Pada hari Kamis, Agrawal mengumumkan perubahan kepemimpinan dan pembekuan perekrutan.

Akun palsu atau akun spam dirancang untuk memanipulasi atau meningkatkan aktivitas secara artifisial di layanan seperti Twitter. Beberapa menciptakan kesan bahwa sesuatu atau seseorang lebih populer daripada yang sebenarnya.

Musk men-tweet cerita Reuters dari sepuluh hari yang lalu yang mengutip angka akun palsu. Twitter mengatakan bahwa angka tersebut merupakan perkiraan dan jumlah sebenarnya mungkin lebih tinggi.

Baca Juga: Berlian Rusia Terkena Sanksi AS, Industri Perhiasan Global Terancam

Perkiraan jumlah akun spam di situs microblogging telah stabil di bawah 5% sejak 2013, menurut pengajuan peraturan dari Twitter, mendorong beberapa analis untuk mempertanyakan mengapa Musk menaikkannya sekarang.

"Metrik 5% ini telah keluar untuk beberapa waktu. Dia jelas sudah melihatnya. Jadi mungkin ini lebih merupakan bagian dari strategi untuk menurunkan harga," kata Susannah Streeter, seorang analis di Hargreaves Lansdown.

Perwakilan Musk tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Saham Tesla naik 5% pada hari Jumat. Saham tersebut telah kehilangan sekitar seperempat nilainya sejak Musk mengungkapkan sahamnya di Twitter pada 4 April, di tengah kekhawatiran dia akan terganggu sebagai CEO Tesla dan bahwa dia mungkin harus menjual lebih banyak saham Tesla untuk mendanai kesepakatan.

Baca Juga: Wall Street: S&P 500 dan Nasdaq Cetak Koreksi Mingguan Terpanjang Lebih dari 1 Dekade

Ada banyak preseden untuk negosiasi ulang harga akuisisi setelah harga di pasar anjlok. Beberapa perusahaan melakukan reprice terhadap akuisisi yang telah disepakati ketika pandemi COVID-19 merebak pada tahun 2020 dan memberikan kejutan ekonomi global.

Misalnya, pengecer Prancis LVMH mengancam akan meninggalkan kesepakatan dengan Tiffany & Co. Pengecer perhiasan AS setuju untuk menurunkan harga sebesar US$ 425 juta menjadi US$ 15.8 miliar.

Pihak pengakuisisi yang mencari jalan keluar terkadang beralih ke klausul "efek merugikan yang material" dalam perjanjian merger mereka, dengan alasan perusahaan target telah dirusak secara signifikan.

Tetapi bahasa dalam perjanjian kesepakatan Twitter, seperti dalam banyak merger baru-baru ini, tidak memungkinkan Musk untuk pergi karena lingkungan bisnis yang memburuk, seperti penurunan permintaan untuk iklan atau karena saham Twitter telah jatuh.


Baca juga