Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif
Berita Global

Terkepung Gelombang Baru Infeksi Corona, Asia Ekspor Bensin ke Barat

Kamis, 10 Juni 2021 | 17:48 WIB
Terkepung Gelombang Baru Infeksi Corona, Asia Ekspor Bensin ke Barat

ILUSTRASI. Kilang minyak terbesar di dunia, Reliance Jamnagar Refinery. Sumber Foto : ril.com

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI/SINGAPURA. Ekspor bensin dan stok campuran dari Asia ke Amerika Serikat rebound pada Mei dari April, termasuk dua pengiriman langka dari India, untuk memenuhi permintaan musim panas yang meningkat di barat, sumber industri dan analis mengatakan Reuters.

Pertumbuhan permintaan bensin global bergeser kembali ke Amerika Serikat (AS) dan Eropa. Penyelenggaraan vaksinasi di kedua zona yang berjalan cepat, memungkinkan masyarakat untuk kembali melakukan perjalanan. Situasi berbeda terjadi di kawasan Asia, di luar China. Permintaan bahan bakar melambat baru-baru ini karena India, Malaysia, dan pasar bahan bakar utama lainnya masih menjalankan kebijakan pembatasan.

Bensin dan berbagai bahan campuran pun bergerak dari Asia ke AS. Pada bulan Mei, pedagang memuat sekitar 3,8 juta barel bensin dan komponen campuran dari Asia, terutama Korea Selatan dan India, menuju AS. Angka itu 51% lebih tinggi daripada volume pengiriman di bulan April, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data dari perusahaan analisis minyak Vortexa.

Baca Juga: Elnusa (ELSA) rampungkan pencarian cadangan migas di Kutai Timur

Ekspor dari Korea Selatan ke AS naik berlipat ganda pada Mei dari April. Sementara volume India naik 17%, data menunjukkan. Bahkan, ada dua kargo bensin yang dikirimkan dari Reliance Industries India ke negara-negara barat, sesuatu yang langka terjadi, menurut para trader.

Tanker bahan bakar Asprouda yang disewa Royal Dutch Shell memuat sekitar 60.000 ton bensin dari Sikka di India barat pada 15 Mei, dan sedang menuju New York, menurut data dari Refinitiv Eikon. Tanker kedua, yaitu Amfitriti, disewa oleh TotalEnergies SE, mengangkut sekitar 90.000 ton bensin dari Sikka pada 19 Mei, menuju Eropa atau AS, kata seorang pialang kapal.

Pelabuhan Sikka di negara bagian Gujarat barat dioperasikan oleh Reliance, operator kompleks penyulingan terbesar di dunia. Ekspor bensin dan alkilat Reliance melonjak ke level tertinggi dua tahun lebih dari 1,3 juta ton untuk Mei, kata Refinitiv Oil Research.

"Reliance dan lainnya di pantai barat meningkatkan produksi bensin karena margin Dubai menguat dan ada permintaan bahan bakar di Eropa," kata pedagang yang berbasis di India.

Baca Juga: Punya outlook positif, berikut rekomendasi saham Medco (MEDC) dari Panin Sekuritas

Permintaan bensin yang kuat juga telah mendorong kenaikan harga minyak mentah ringan di Asia dari Arab Saudi dan Rusia.

Mangalore Refinery and Petrochemicals Ltd India akan menawarkan tiga kargo bensin pada Juni dibandingkan dengan rata-rata satu kargo per bulan, kata sumber perusahaan yang mengetahui rencana tersebut.

Indian Oil Corp, penyulingan utama negara itu, telah meningkatkan ekspor bensin dari pelabuhan Paradip dan akan mempertahankan ekspor bensin yang lebih tinggi pada Juni, kata seorang pejabat perusahaan. "Ini kombinasi dari peningkatan margin di Barat dan penurunan permintaan bahan bakar di sini," katanya.

Namun, permintaan dari pasar Asia diperkirakan akan pulih. Permintaan bahan bakar Asia turun sekitar 130.000 barel per hari (bph) pada Mei dari April dan diperkirakan akan berkisar sekitar 7,1-7,3 juta barel per hari pada Juni dan Juli, sedikit di bawah level 2019, analis FGE menambahkan.

Tetapi ketika tingkat vaksinasi naik, permintaan bensin Asia diperkirakan akan pulih menjadi 7,4 juta barel per hari pada kuartal ketiga, kata FGE, menambahkan ini dapat memperlebar defisit bensin di kawasan itu menjadi 120.000 hingga 300.000 barel per hari pada kuartal ketiga dari sekitar 60.000 barel per hari saat ini.

"Dibalik pemulihan permintaan Asia dan berlanjutnya penguatan di AS, retakan bensin Singapura akan didukung pada kisaran $8,0-9,0/bbl hingga Juni-Agustus," kata FGE.

Selanjutnya: Penyaluran Kredit Bank di China selama Mei Tumbuh di Atas Ekspektasi

 


Baca juga