Berita Ekonomi

Theresa May Berhasil Lolos dari Voting Mosi Tidak Percaya di Parlemen Inggris

Kamis, 17 Januari 2019 | 05:30 WIB

KONTAN.CO.ID - LONDON. Perdana Menteri Inggris Theresa May memenangi pemungutan suara kepercayaan di parlemen pada hari Rabu (16/1) waktu setempat atau Kamis dini hari (17 Januari 2019) waktu Indonesia.

Usai kemenangan itu, May segera mengundang para pemimpin partai lainnya untuk mencoba memecahkan kebuntuan perjanjian perceraian Brexit.

Anggota parlemen memberikan suara 325 banding 306 bahwa mereka masih memiliki kepercayaan pada pemerintah Mei.

Pemungutan suara mosi kepercayaan ini dilakukan hanya dalam tempo 24 jam setelah May kalah dalam voting soal apakah Brexit akan dilakukan disertai beberapa kesepatan dengan Uni Eropa (UE) atau Brexit tanpa kesepakatan sama sekali (no-deal Brexit).

Dengan waktu yang terus berdetak hingga 29 Maret, tanggal yang ditetapkan dalam undang-undang untuk Brexit, Inggris sekarang berada dalam krisis politik terdalam dalam setengah abad karena bergulat dengan bagaimana, atau bahkan apakah, akan lanjut keluar dari proyek Eropa yang turut disatukannya pada tahun 1973.

Setelah hasil pemungutan suara kepercayaan diumumkan, May mengatakan dia percaya parlemen memiliki tugas untuk menemukan solusi atas hasil referendum Brexit 2016.

"Untuk itu, saya telah mengusulkan serangkaian pertemuan antara anggota parlemen senior dan perwakilan pemerintah dalam beberapa hari mendatang," kata May kepada parlemen. 

"Saya ingin mengundang para pemimpin partai parlemen untuk bertemu dengan saya secara pribadi, dan saya ingin memulai pertemuan tersebut malam ini."

Jika pertemuan May dengan anggota parlemen tetap menemui jalan buntu di jalan ke depan, Inggris menghadapi kemungkinan no-deal Brexit, penundaan Brexit, atau bahkan referendum lain.

Pendukung garis keras Brexit di partai May sendiri yang bulan lalu gagal untuk menggulingkannya serta partai Irlandia Utara yang menopang pemerintahan minoritasnya tidak akan menyetujui kesepakatan yang menjaga hubungan dagang yang erat dengan UE.

Tanpa deal, tanpa bicara

Namun, pemimpin oposisi Partai Buruh Jeremy Corbyn mengatakan tidak akan ada pembicaraan positif yang mungkin terjadi kecuali no-deal Brexit dikesampingkan. 

Sementara itu juru bicara May mengatakan dia tidak mengesampingkan opsi no-deal Brexit dan menegaskan bahwa merupakan kebijakan pemerintah untuk berada di luar serikat pabean Uni Eropa.

Kalangan perusahaan memperingatkan akan hilangnya pekerjaan dan kekacauan di pelabuhan jika tidak ada kesepakatan dalam Brexit. 

Sejak 52% rakyat Inggris memilih untuk meninggalkan UE pada Juni 2016, kelas politik telah memperdebatkan bagaimana cara meninggalkan proyek Eropa yang ditempa oleh Perancis dan Jerman setelah kehancuran Perang Dunia Kedua.

Anggota Uni Eropa lainnya, yang jika digabung memiliki sekitar enam kali kekuatan ekonomi Inggris, menyerukan diskusi tetapi mengindikasikan ada sedikit peluang perubahan mendasar pada kesepakatan yang telah dinegosiasikan May.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan ada sedikit waktu untuk menemukan solusi dan "waktu untuk bermain game sudah berakhir".

Bagi UE, yang sudah terhuyung-huyung karena krisis hutang dan pengungsi, Brexit mungkin merupakan pukulan terbesar dalam 60 tahun sejarahnya, meskipun 27 anggota lainnya telah menunjukkan kesatuan luar biasa dalam masalah ini.

Usulan bermunculan dari anggota parlemen pro-Uni Eropa dari kedua partainya sendiri dan oposisi untuk menyelenggarakan referendum lain dengan opsi membatalkan Brexit. Partai Buruh mengatakan tidak akan mengesampingkan pilihan itu jika gagal menjatuhkan May.

Namun, para pemimpin Inggris khawatir bahwa menghentikan Brexit dapat mengkhianati 17,4 juta orang yang memilih untuk pisah dari Uni Eropa.

Pendukung Brexit mengantisipasi beberapa kesulitan ekonomi jangka pendek tetapi mengatakan Inggris kemudian akan berkembang jika terlepas dari apa yang mereka lemparkan sebagai percobaan yang gagal dalam persatuan yang didominasi Jerman.

Penentang Brexit mengatakan argumen itu adalah kebodohan yang akan melemahkan Barat, membuat Inggris lebih miskin.

Reporter: Hasbi Maulana
Editor: Hasbi Maulana
Shares
Baca juga