Berita Global

Tidak Sesuai Komitmen, Banyak Lembaga Keuangan Tetap Biayai Sektor Batubara

Selasa, 15 Februari 2022 | 19:23 WIB
Tidak Sesuai Komitmen, Banyak Lembaga Keuangan Tetap Biayai Sektor Batubara

ILUSTRASI. Kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (14/1/2022). ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/rwa.

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Lembaga keuangan menyalurkan dana nilai lebih dari US$ 1,5 triliun, atau setara Rp 21.406 triliun lebih, dalam bentuk pinjaman dan penjaminan emisi ke dalam industri batubara dari Januari 2019 hingga November 2021. Padahal, banyak dari institusi itu telah membuat janji nol emisi, demikian kutipan dari laporan yang diterbitkan 28 organisasi non-pemerintah.

Mengurangi penggunaan batubara adalah bagian penting dari upaya global untuk memangkas gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan iklim dan menurunkan emisi ke "net zero" pada pertengahan abad ini. Banyak pemerintah, perusahaan, dan lembaga keuangan di seluruh dunia berjanji untuk mengambil tindakan.

Namun bank terus mendanai 1.032 perusahaan yang terlibat dalam pertambangan, perdagangan, transportasi dan pemanfaatan batubara, penelitian menunjukkan.

Baca Juga: Kenaikan Harga Kedelai Global dapat Mengerek Harga Tempe Tahu dalam Negeri

"Bank suka berargumen bahwa mereka ingin membantu klien batubara mereka menjalani proses transisi. Tetapi kenyataannya hampir tidak ada perusahaan ini yang melakukan transisi," kata Katrin Ganswind, kepala penelitian keuangan di kelompok lingkungan Jerman Urgewald, yang memimpin penelitian. "Dan mereka memiliki sedikit insentif untuk melakukannya selama para bankir terus menulis cek kosong kepada mereka."

Studi tersebut mengatakan bank-bank dari enam negara, China, Amerika Serikat (AS), Jepang, India, Inggris dan Kanada, bertanggung jawab dalam 86% pembiayaan batubara global selama periode tersebut.

Dua bank Jepang yang berpartisipasi dalam Net Zero Banking Alliance, yaitu Mizuho Financial dan Mitsubishi UFJ Financial menyalurkan pinjaman langsung bernilai US$ 373 miliar. Kedua bank itu pun diidentifikasi sebagai dua pemberi pinjaman terbesar. Tidak ada perusahaan yang segera menanggapi permintaan komentar.

Sedang dana senilai $1,2 triliun lainnya disalurkan ke perusahaan batubara melalui penjaminan emisi. Sebanyak 10 penjamin emisi dengan nilai terbesar adalah bank dari Cina, dengan Industrial and Commercial Bank of China (ICBC) berada di tempat pertama, dengan nilai US$ 57 miliar. ICBC tidak menanggapi permintaan komentar.

Investasi institusional di perusahaan batu bara selama periode tersebut berjumlah US$ 469 miliar, dengan BlackRock di urutan teratas dengan US$ 34 miliar. Manajer aset AS menolak berkomentar pada hari Selasa. Namun kepala eksekutif BlackRock Larry Fink menulis pada bulan Januari bahwa "divestasi dari seluruh sektor ... tidak akan membuat dunia menjadi net zero."

"Perusahaan-perusahaan yang melihat ke depan di berbagai sektor intensif karbon mengubah bisnis mereka, dan tindakan mereka adalah bagian penting dari dekarbonisasi," tulis Fink dalam sebuah surat kepada sesama kepala eksekutif.

Baca Juga: Kapitalisasi Sea Ltd Hilang US$ 16 Miliar dari Gim, Bisnis E-Commerce Ikut Cemas

Angka pendanaan batu bara komparatif untuk tahun-tahun sebelumnya tidak segera tersedia. Studi penelitian lain, bagaimanapun, telah menunjukkan bahwa investasi batubara sedang menurun.

Sektor batubara bertanggung jawab atas hampir setengah dari emisi gas rumah kaca global. Lebih dari 40 negara berjanji untuk mengakhiri penggunaan batubara setelah pembicaraan iklim di Glasgow pada bulan November, meskipun konsumen utama seperti China, India dan Amerika Serikat tidak mendaftar.

Tetapi lebih banyak kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara luar negeri yang diinvestasikan China dibatalkan daripada yang ditugaskan sejak 2017, menurut penelitian dari Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA) Juni lalu.

Selain itu, hampir semua pembiayaan pembangunan yang tersedia secara internasional sekarang berkomitmen untuk mengurangi atau mengakhiri investasi dalam pembangkit listrik tenaga batu bara setelah China dan G20 berhenti mendukung proyek-proyek baru di luar negeri, menurut penelitian dari Pusat Kebijakan Pembangunan Global Universitas Boston pada bulan November.


Baca juga