Berita Global

Akibat Kebakaran Pekan Lalu, Freeport LNG Baru Bisa Beroperasi Penuh di Akhir Tahun

Rabu, 15 Juni 2022 | 10:16 WIB
Akibat Kebakaran Pekan Lalu, Freeport LNG Baru Bisa Beroperasi Penuh di Akhir Tahun

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Snow covered transfer lines are seen at the Dominion Cove Point Liquefied Natural Gas (LNG) terminal in Lusby, Maryland March 18, 2014. REUTERS/Gary Cameron/File Photo

Kontan + Kompas.id : Rp 95.000 Hemat hingga 55%

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - DENVER. Freeport LNG pada Selasa mengumumkan kebakaran yang terjadi pekan lalu mengakibatkan pabriknya di Texas berhenti beropasi sepenuhnya hingga September. Fasilitas milik operator terminal ekspor gas alam cair terbesar di Amerika Serikat (AS) itu baru bisa beroperasi sebagian sejak September hingga akhir tahun.

Berita perpanjangan penutupan fasilitas milik Freeport menekan harga gas alam di AS. Namun harga gas alam bergerak dengan arah berlawanan di Eropa. Freeport LNG menyumbang sekitar 20% dari total gas alam cair (LNG) AS dan merupakan pemasok utama bagi para pembeli asal Eropa yang mencari sumber pasokan baru, setelah Rusia menginvasi Ukraina. 

Ledakan dan kebakaran di pabrik Quintana, Texas pada 8 Juni mengakibatkan pipa bertekanan pecah, menghentikan seluruh kegiatan operasional, demikian pernyataan Freeport pada Selasa. Perusahaan itu menyatakan fasilitas pemrosesan tidak rusak. 

Baca Juga: AS Izinkan Transaksi Keuangan Terkait Energi dengan Entitas Rusia hingga 5 Desember

Kerugian selama berbulan-bulan dari pembeli besar gas AS merobohkan kontrak berjangka gas alam Henry Hub AS NGc1, yang menetap di $7,189 per juta unit termal Inggris, turun lebih dari 17% dari pembukaan.

Harga gas Eropa melonjak sebanyak 21% dan menetap 11,6% lebih tinggi pada 90,43 euro per megawatt jam.

Fasilitas tersebut dapat memproses 2,1 miliar kaki kubik per hari gas alam menjadi cairan yang sangat dingin untuk pengiriman, dan telah berjalan mendekati kapasitas dalam beberapa bulan terakhir, menurut konsultan Rystad Energy. Sekitar 1,17 bcfd dari outputnya telah dikirim ke Eropa pada Mei, naik dari 0,81 bcfd pada Maret, kata Rystad.

Eropa menghadapi pengurangan pasokan gas dari pipa Nord Stream Rusia, yang telah merencanakan pemeliharaan. Permintaan LNG China diperkirakan akan pulih dari penutupan Covid-19.

Baca Juga: Harga Minyak Turun di Tengah Kekhawatiran The Fed dan Pajak Keuntungan Minyak

"Ini sangat serius," kata Alex Munton, direktur gas alam dan LNG di konsultan Rapidan Energy. "Kami sekarang mengalami pemadaman yang jauh lebih besar dan lebih luas di Freeport LNG yang akan menghilangkan lebih banyak pasokan dari pasar daripada yang diantisipasi minggu lalu."

Freeport mengatakan pemadaman berkepanjangan akan menghapus 40 kargo, naik tajam dari perkiraan sebelumnya dari pemadaman tiga minggu yang akan menghapus sekitar 13 kargo. Analis mengatakan antara 4 juta dan 5 juta ton LNG secara total akan hilang dari pasar 100 juta ton per tahun.

"Kami memperkirakan Eropa akan menjadi wilayah yang paling terkena dampak dari insiden ini," kata analis di Rystad Energy minggu ini. Hilangnya produksi hingga September akan menghilangkan 2,8 juta ton lagi dari pasar, kata Alex Froley, analis LNG di ICIS.

Sekitar 70% ekspor Freeport dalam beberapa bulan terakhir masuk ke Uni Eropa dan Inggris, dengan Prancis, Turki dan Belanda di antara importir Eropa terbesar tahun ini.

Ledakan itu terjadi dari kebocoran pipa bertekanan yang mentransfer LNG dari tangki penyimpanan ke fasilitas dermaga terdekat, kata perusahaan itu.

Tidak ada kerusakan pada kereta pencairan yang mendinginkan gas, area pengolahannya, tangki penyimpanan atau dermaga.

Insiden ini sedang diselidiki oleh perusahaan, regulator energi dan pipa AS, dan Penjaga Pantai AS. Seorang juru bicara perusahaan menolak berkomentar tentang apakah penyelidik melihat desain potensial atau cacat struktural.

Penundaan yang diperpanjang sekitar enam bulan dalam kembalinya operasi penuh menunjukkan para penyelidik ingin memahami penyebab ledakan untuk menghindari kebakaran lain, kata para ahli dari luar.

Baca Juga: Dilema Minyak Rusia, Jerman Ingin Rebut Kendali Kilang Tapi Khawatir Balasan Moskow

"Ada banyak analisis untuk memahami masalah, dimasukkan ke dalam langkah-langkah keselamatan dan rezim operasional untuk memastikan itu tidak terjadi lagi," kata Munton dari Rapidan.

Pemadaman yang diperpanjang akan mengurangi defisit penyimpanan gas alam AS, dengan persediaan sekarang sekitar 300 bcf di bawah rata-rata lima tahun, menurut Al Salazar, wakil presiden senior di Enverus Intelligence Research.

Paul Cicio, kepala eksekutif Konsumen Energi Industri Amerika, sebuah kelompok perdagangan yang telah meminta Kongres untuk membatasi izin ekspor LNG yang diperluas, mengatakan pemadaman tersebut menyoroti dampak ekspor terhadap biaya bagi konsumen AS.

“Seharusnya mengkhawatirkan pembuat kebijakan federal bahwa terminal LNG Freeport hanya mengekspor 2 Bcfd, namun berdampak signifikan terhadap harga,” katanya.


Baca juga