Berita Global

AS Menambah Perusahaan China yang Masuk Daftar Hitam Investasi dan Ekspor

Rabu, 15 Desember 2021 | 16:49 WIB
AS Menambah Perusahaan China yang Masuk Daftar Hitam Investasi dan Ekspor

ILUSTRASI. Seorang pejalan kaki melintas di depan papan display Hang Seng Index di Hong Kong. (Photo by Budrul Chukrut / SOPA Images)

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - BENGALUR. Saham-saham perusahaan perawatan kesehatan dan teknologi China melemah pada perdagangan Rabu (15/12), menyusul kabar bahwa Amerika Serikat (AS) akan menambahkan lebih banyak perusahaan China, termasuk pembuat drone komersial terbesar dan perusahaan biotek, ke daftar hitam investasi dan ekspor minggu ini. 

Mengutip dua orang yang mengetahui masalah tersebut, Financial Times melaporkan bahwa AS akan menambahkan delapan perusahaan China. Termasuk produsen drone komersial global terkemuka DJI Technology Co Ltd, ke daftar hitam investasi pada Kamis.

Kementerian Perdagangan AS pada Kamis menempatkan lebih dari dua lusin perusahaan China, termasuk beberapa pemain di sektor bioteknologi ke dalam daftar entitas yang aksesnya ke produk buatan perusahaan AS dibatasi, demikian pemberitaan sumber tersebut. Da

Laporan tersebut mempercepat aksi jual saham perawatan kesehatan China di perdagangan sore, menjatuhkan 3,2% dari indeks daratan yang melacak sektor tersebut terhadap penurunan 0,87% dalam indeks yang lebih luas.

Baca Juga: Raksasa Sarung Tangan Medis Dunia, Top Glove Kehilangan Cuan Hingga 92% di Kuartal I  

Dampaknya masih lebih tajam di Hong Kong, di mana indeks sektor kesehatan Hang Seng turun 7,6% pada perdagangan sore hari.

Perusahaan perawatan kesehatan telah berada di bawah tekanan pada hari Rabu setelah perusahaan biotek China BeiGene Ltd jatuh pada debutnya di Shanghai pada hari Rabu, di tengah kekhawatiran beberapa perusahaan China dapat diperintahkan untuk delisting dari pasar saham AS.

Financial Times melaporkan bahwa Departemen Keuangan AS akan memasukkan delapan perusahaan termasuk DJI ke dalam daftar hitam "perusahaan kompleks industri militer China" pada hari Kamis karena dugaan keterlibatan mereka dalam pengawasan minoritas Muslim Uyghur.

Investor AS dilarang mengambil saham di perusahaan-perusahaan dalam daftar, yang saat ini mengutip sekitar 60 perusahaan. 

Seorang juru bicara DJI menolak untuk mengomentari laporan FT, tetapi mengarahkan Reuters ke pernyataan perusahaan ketika ditambahkan ke "Daftar Entitas" Departemen Perdagangan AS setahun yang lalu karena alasan yang sama. Daftar itu melarang perusahaan membeli atau menggunakan teknologi atau komponen AS.

Pada saat itu, DJI mengatakan tidak melakukan apa pun untuk membenarkan langkah tersebut dan akan terus menjual produknya di Amerika Serikat, di mana ia telah membangun pasar yang besar.

Departemen Keuangan AS tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Penambahan baru terjadi hanya beberapa hari setelah start-up kecerdasan buatan SenseTime Group ditempatkan dalam daftar Treasury yang sama. Penempatan dalam blacklist memaksas SenseTime menunda penawaran umum perdana (IPO) Hong Kong senilai US$ 767 juta. SenseTime mengatakan tuduhan AS terhadapnya tidak berdasar.

Baca Juga: Terancam Masuk Daftar Hitam AS, SenseTime Bahas Nasib IPO dengan Bursa Hong Kong

Pakar dan kelompok hak asasi PBB memperkirakan lebih dari satu juta orang, terutama Uyghur dan anggota minoritas Muslim lainnya, telah ditahan dalam beberapa tahun terakhir di sistem kamp yang luas di wilayah barat jauh China, Xinjiang.

Beberapa anggota parlemen asing dan parlemen telah melabeli perlakuan terhadap Uyghur sebagai genosida, mengutip bukti sterilisasi paksa dan kematian di dalam kamp. China membantah klaim ini dan mengatakan tingkat pertumbuhan penduduk Uyghur berada di atas rata-rata nasional.

FT menyebutkan perusahaan lain yang ditambahkan ke daftar sebagai perusahaan perangkat lunak pengenalan gambar Megvii, produsen superkomputer Dawning Information Industry, spesialis pengenalan wajah CloudWalk Technology, grup keamanan cyber Xiamen Meiya Pico, perusahaan kecerdasan buatan Yitu Technology dan perusahaan komputasi awan Leon Technology dan Teknologi NetPosa.


Baca juga