Berita Global

Bayar S$ 5 Miliar, UOB Ambil Alih Bisnis Konsumen Citi di Empat Negara Asia Tenggara

Jumat, 14 Januari 2022 | 15:26 WIB
Bayar S$ 5 Miliar, UOB Ambil Alih Bisnis Konsumen Citi di Empat Negara Asia Tenggara

ILUSTRASI. Logo UOB.

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

"Memfokuskan bisnis kami melalui tindakan ini akan memfasilitasi investasi tambahan di area fokus strategis kami, termasuk jaringan institusional kami di seluruh Asia Pasifik, mendorong pengembalian yang optimal bagi Citi," Peter Babej, CEO Citi Asia Pasifik, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Tahun lalu, Citi setuju untuk menjual waralaba perbankan konsumen Filipina, menutup bank konsumen Korea Selatan dan menjual bisnis perbankan konsumen Australia. Citigroup juga telah mengumumkan rencana untuk keluar dari operasi ritel di India, Taiwan dan China.

UOB mendanai kesepakatan itu dengan surplus modal. Perusahaan mengatakan tetap mampu mempertahankan kebijakan dividennya dengan rasio pembayaran 50% Harga pembelian termasuk nilai aset bersih sekitar S$ 4 miliar dari bisnis yang dijual dan premi sebesar S$ 915 juta yang dibayar oleh UOB.

Baca Juga: Berdasar Harga IPO, LGES Menjadi Perusahaan Korsel dengan Valuasi Tertinggi Ketiga

Tidak termasuk biaya transaksi satu kali, UOB mengharapkan kesepakatan untuk segera meningkatkan laba per saham grup dan laba atas ekuitas.

UOB mengatakan bisnis konsumen Citigroup di empat pasar memiliki basis pelanggan 2,4 juta pada 30 Juni 2021 dan operasi menghasilkan pendapatan sebesar S$ 500 juta pada paruh pertama tahun 2021.

Akuisisi ini akan mendorong UOB ke dalam 10 besar peringkat bank ritel di Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, dan menempatkannya di antara lima bank ritel teratas di Malaysia.

Tunduk pada persetujuan regulator, UOB menargetkan menyelesaikan kesepakatan secara bertahap hingga kuartal pertama 2024. Credit Suisse (Singapura) adalah penasihat keuangan untuk UOB dalam kesepakatan terakhir, sementara Allen & Overy LLP (Singapura) adalah penasihat hukum.


Baca juga