Berita Global

Bos The Fed Menilai Sudah Waktunya Pangkas Nilai Stimulus, Bunga Belum Perlu Diubah

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 15:20 WIB
Bos The Fed Menilai Sudah Waktunya Pangkas Nilai Stimulus, Bunga Belum Perlu Diubah

ILUSTRASI. Televisi di lantai bursa New York menyiarkan pengumuman Pimpinan Federal Reserve Chair Jerome Powel,AS, 22 September 2021. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Ketua Federal Reserve (The Fed) Jerome Powell, Jumat (23/10), menyatakan otoritas moneter di Amerika Serikat (AS) itu harus memulai proses mengurangi dukungannya terhadap ekonomi dengan mengurangi pembelian asetnya. Namun The Fed tidak boleh menyentuh tombol suku bunga.

“Saya pikir sudah waktunya untuk mengurangi. Namun, saya tidak berpikir ini saatnya untuk menaikkan suku bunga," kata Powell dalam penampilan virtual sebelum konferensi. Ia mengingatkan pekerjaan di AS saat ini masih lima juta lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah di masa prapandemi.

Dia juga menegaskan kembali pandangannya bahwa inflasi yang tinggi kemungkinan akan mereda tahun depan karena tekanan dari pandemi memudar. “Kami pikir kami bisa bersabar dan membiarkan pasar tenaga kerja pulih,” ujar dia.

The Fed telah berjanji untuk mempertahankan bunga overnight, yang menjadi acuan, di kisaran mendekati 0% sampai ekonomi kembali ke lapangan kerja penuh dan inflasi menyentuh serta bertahan untuk beberapa waktu di batas tertinggi yang ditetapkan bank sentral, yaitu 2%.

Baca Juga: Bos The Fed: Terlalu prematur untuk menaikkan bunga meski inflasi AS masih tinggi

Powell menilai sangat mungkin target full employment tercapai di tahun depan. Asalkan, kendala rantai pasokan mereda seperti yang diharapkan dan sektor jasa dibuka lebih penuh. Kenaikan lowongan kerja melambat tajam pada Agustus dan September karena kasus Covid-19 melonjak.

Namun, itu bukan kepastian. Dan jika inflasi, yang sudah lebih tinggi dan bertahan lebih lama dari yang diperkirakan semula, bergerak semakin ke atas, The Fed pasti akan bertindak, katanya.

"Kebijakan kami diposisikan dengan baik untuk mengelola berbagai hasil yang masuk akal," tambah Powell. "Kita perlu memperhatikan, dan mengawasi dengan cermat, dan melihat apakah ekonomi berkembang sesuai dengan harapan kita, dan menyesuaikan kebijakan yang sesuai."

Pernyataan itu tampaknya membuka pintu bagi kemungkinan yang ditakuti The Fed: perlu menaikkan suku bunga untuk mencegah inflasi agar tidak lepas kendali dan, dengan melakukan itu, memperpendek pemulihan pekerjaan.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga