Berita Global

Dewan Pengambil Kebijakan ECB Gelar Pertemuan Mendadak, Bahas Pasar Obligasi

Rabu, 15 Juni 2022 | 15:50 WIB
Dewan Pengambil Kebijakan ECB Gelar Pertemuan Mendadak, Bahas Pasar Obligasi

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Logo bank sentral Eropa di Frankfurt, Jerman, 23 Januari 2020. REUTERS/Ralph Orlowski//File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID -FRANKFURT. Dewan yang mengatur kebijakan dari bank sentral Eropa (ECB) pada Rabu menggelar pertemuan mendadak. Agenda pertemuan seputar guncangan yang terjadi di pasar obligasi, mencerminkan kecemasan otoritas terhadap kemungkinan lonjakan biaya pinjaman di sejumlah negara anggota Uni Eropa.

Imbal hasil obligasi telah meningkat tajam sejak ECB menjanjikan serangkaian kenaikan suku bunga Kamis lalu. Selisih antara imbal hasil obligasi Jerman dengan imbal hasil di negara-negara selatan yang memiliki utang tinggi, terutama Italia, melonjak ke level tertingginya selama lebih dari dua tahun.

"Dewan Pengatur akan mengadakan pertemuan ad-hoc pada hari Rabu untuk membahas kondisi pasar saat ini," kata juru bicara ECB.

Pertemuan hari ini dimulai pada pukul 09.00 GMT atau 16.00 WIB. Namun belum jelas apakah akan ada pernyataan yang diterbitkan seusai pertemuan, tutur beberapa orang yang mengetahui langsung.

Baca Juga: Akibat Kebakaran Pekan Lalu, Freeport LNG Baru Bisa Beroperasi Penuh di Akhir Tahun

Undangan untuk pertemuan baru dikirim pada Selasa. Beberapa anggota dewan pembuat kebijakan terpaksa harus membatalkan jadwal yang sudah mereka buat sebelumnya, yaitu menghadiri konferensi di Milan pada Rabu.

Dalam pertemuan tidak terjadwal yang digelarnya terakhir kali, ECB ECB meluncurkan Program Pembelian Darurat Pandemi. Ini adalah skema pembelian obligasi senilai 1,7 triliun euro ($ 1,78 triliun), yang menjadi instrumen andalan ECB selama pandemi.

Opsi yang terbuka bagi ECB untuk melawan apa yang disebut risiko fragmentasi - ketika beberapa negara menghadapi biaya pinjaman yang jauh lebih tinggi daripada yang lain di blok mata uang yang sama. 

Baca Juga: Biden Knocks Wall Street, Defends Economic Plans Amid Recession Fears

Termasuk, menyalurkan reinvestasi dari obligasi yang jatuh tempo ke pasar yang mengalami tekanan atau merancang instrumen baru. Beberapa analis telah memperingatkan, bagaimanapun, reinvestasi saja tidak mungkin cukup. 

Diskusi tersebut muncul pada hari yang sama ketika Federal Reserve AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga, dengan investor secara dramatis meningkatkan taruhan mereka untuk kenaikan 75 basis poin, ayunan dalam ekspektasi yang telah memicu gelombang aksi jual di seluruh pasar dunia.

Berita tentang pertemuan ECB mengirim euro melonjak lebih dari setengah persen menjadi 1,0487 terhadap dolar. imbal hasil 10-tahun Italia turun 22 basis poin dan saham berjangka Italia naik tajam.

Sebelumnya, imbal hasil 10-tahun Jerman DE10YT=RR, patokan untuk serikat mata uang 19 negara, telah mencapai 1,77%, level tertinggi sejak awal 2014 sementara rekan Italia mereka melonjak 240 basis poin lebih tinggi, spread terbesar sejak awal 2020.

Anggota dewan ECB Isabel Schnabel, kepala operasi pasar bank, pada hari Selasa mengatakan bahwa ECB "memantau dengan cermat" situasi dan siap untuk menggunakan alat yang ada dan yang baru jika ditemukan bahwa harga pasar "tidak teratur." 

"Kami tidak akan mentolerir perubahan kondisi pembiayaan yang melampaui faktor fundamental dan yang mengancam transmisi kebijakan moneter," kata Schnabel, menambahkan bahwa tidak ada batasan komitmennya untuk mencegah fragmentasi.

Baca Juga: AS Izinkan Transaksi Keuangan Terkait Energi dengan Entitas Rusia hingga 5 Desember

Dia berpendapat bahwa sebagai garis pertahanan pertama, ECB dapat menggunakan uang tunai dari obligasi yang jatuh tempo ke pasar yang tertekan dan jika diperlukan, bank dapat merancang instrumen baru.

Tetapi Schnabel menentang pengumuman alat secara pre-emptive karena alat itu perlu disesuaikan dengan situasi tertentu dengan kondisi, batasan, dan perlindungan yang ditetapkan berdasarkan kasus per kasus.

"Sekarang kita berbicara. Hanya berbicara, tetapi ini adalah permulaan," kata ekonom Pictet Wealth Management, Frederik Ducrozet.

"Kita harus mendapatkan pernyataan yang mencerminkan kesediaan untuk bertindak dan kemudian mungkin mereka juga akan menugaskan komite untuk mengerjakan opsi, ini yang hilang dari minggu lalu," tambah Ducrozet.

Terbaru