Berita Global

Dijuluki Treasury Bersteroid, Surat Utang Ini Sedang Laris Diperdagangkan

Sabtu, 10 Oktober 2020 | 14:17 WIB
Dijuluki Treasury Bersteroid, Surat Utang Ini Sedang Laris Diperdagangkan

ILUSTRASI. Logo Wall Street di luar bursa NYSE, Manhattan, New York City, New York, U.S., October 2, 2020. REUTERS/Carlo Allegri

Reporter: Nathasya Elvira | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK (Reuters).  Perbankan di Amerika Serikat (AS) bersiap mencetak rekor perdagangan utang hipotek yang didukung pemerintah AS, kata sumber industri kepada Reuters. Instrumen yang juga biasa disebut mortgage backed securities (MBS) itu laris manis seiring dengan lonjakan permintaan dari Federal Reserve dalam pertempurannya melawan pandemi, dan dari investor yang memburu hasil.

Pendapatan dari perdagangan efek kredit perumahan di bank-bank global terbesar, termasuk JPMorgan, Citi dan Goldman Sachs, diperkirakan mencapai US$ 3 miliar pada tahun 2020. Angka itu melampaui puncak pendapatan tahun lalu US$ 2,5 miliar, kata salah satu sumber yang menolak diungkap identitasnya.

Baca Juga: Trump tolak debat virtual, debat presiden AS kedua batal digelar

“Membeli hipotek pada bulan Maret adalah salah satu peluang perdagangan hipotek terbaik sejak krisis keuangan terakhir,” kata Daniel Hyman, Kepala Manajemen Portofolio Agen MBS di Pacific Investment Management Company (PIMCO).

Lonjakan permintaan dan aktivitas juga memungkinkan nama-nama baru masuk ke ruang angkasa. Bank of Montreal yang mengakuisisi broker-dealer keamanan hipotek KGS-Alpha Capital Markets pada 2018, sekarang aktif memperdagangkan sekuritas berbasis hipotek perumahan atau RMBS, menurut sumber itu.

Baca Juga: Trump Berubah Sikap Soal Stimulus, Dow Jones, S&P dan Nasdaq Sontak Meloncat

Bank of Montreal dan JPMorgan tidak menanggapi permintaan komentar, sementara Goldman Sachs dan Citi menolak berkomentar.

Ledakan perdagangan kemungkinan akan memberikan lapisan perak dalam periode yang sulit bagi bank-bank AS di tengah rekor suku bunga rendah dan meningkatnya kredit macet. Mereka mulai melaporkan pendapatan kuartal ketiga minggu depan, JPMorgan dan Citi mulai pada 13 Oktober

Menurut investor, Fed bertanggungjawab atas reli obligasi hipotek yang dijamin oleh lembaga pemerintah Ginnie Mae, Fannie Mae, dan Freddie Mac, untuk menstimulus akibat virus corona.

Premi yang diminta investor untuk memegang obligasi atas utang Treasury bebas risiko, sebagaimana yang diukur oleh indeks Ginnie, Fannie dan Freddie MBS ICE BofA, adalah yang terluas sejak krisis keuangan 2007-2009 pada pertengahan Maret. Itu terjadi tepat sebelum Fed mengumumkan akan meningkatkan kepemilikan sekuritasnya yang dikenal sebagai agen RMBS.

Sejak itu, Fed telah membeli lebih dari US$ 600 miliar agen RMBS dan sebaran telah menyempit lebih dari 50 basis poin.

Baca Juga: Bank sentral AS dan Eropa dorong pemerintah menambah kebijakan fiskal

Tapi Fed bukan satu-satunya yang membeli. Permintaan aset yang aman melonjak ketika pandemi pertama kali mengguncang pasar keuangan, dan terus berlanjut sejak itu. Investor telah bergegas ke agen hipotik perumahan yang mendapat jaminan (RMBS) dari pemerintah, dan saat ini menawarkan imbal hasil lebih tinggi daripada utang Treasury.

Imbal hasil obligasi Treasury telah jatuh ke posisi terendah sepanjang masa sejak Fed memangkas suku bunga mendekati nol.

“Agency MBS ibarat treasury yang menelan steroid,” kata Greg Parsons, CEO di Semper Capital Management, hedge fund yang mengkhususkan diri dalam sekuritas berbasis mortgage.

 

Baca Juga: Bagaimana prospek saham-saham laggard 2020?

Beberapa investor yang membeli dalam jumlah besar pada bulan Maret menghasilkan lebih dari satu persentase poin dalam imbal hasil di atas patokan. Menurut investor itu merupakan pengembalian yang sangat besar dalam lingkungan suku bunga ini. Dana PIMCO Ginnie Mae telah mengembalikan 4,59% di tahun ini hingga Agustus, dibandingkan dengan patokannya di 3,32%.

Rata-rata volume perdagangan harian di agensi RMBS mencapai puncaknya pada bulan Maret tahun ini. Menurut data dari Asosiasi Industri Sekuritas dan Pasar Keuangan, dan penerbitan baru pada tahun 2020 mencapai rekor $ 2,6 triliun pada akhir September.

Agensi RMBS berbeda dari variasi non-agensi yang terkenal karena peran sentral mereka dalam krisis 2008. Jika pemilik rumah gagal membayar hipotek yang dikemas ke dalam agen RMBS, agen Fannie Mae atau Freddie Mac atau Ginnie Mae menggantikan prinsipal yang gagal bayar tersebut. Namun, investor di RMBS non-agensi menyerap kerugian tersebut.

Meskipun kegagalan tidak terlalu menjadi masalah, RMBS yang didukung agensi menghadapi risiko signifikan dari peminjam yang membayar di muka atas hipotek, yang memperpendek durasi jaminan, mengurangi jumlah angsuran yang dibayarkan kepada investor.

Pembayaran di muka meningkat secara dramatis ketika suku bunga rendah memungkinkan peminjam untuk membiayai kembali pinjaman.

Baca Juga: Bank sentral AS dan Eropa dorong pemerintah menambah kebijakan fiskal

Semper Capital tidak berinvestasi di agen tradisional RMBS karena alasan tersebut.

“Jika ada satu masalah khusus yang membatasi potensi pengembalian di sisi agensi, kecepatan pembayaran di muka tetap tinggi, yang di sisi non-agensi sangat positif untuk kualitas dan kinerja kredit, tetapi di sisi agensi benar-benar menahan harga, ”kata Parsons.

Namun, bank cenderung terus membeli meskipun mereka mungkin diambil alih oleh The Fed tahun ini. Saat ini, bank komersial masih menjadi pemegang panggung terbesar dari lembaga MBS. Dibanjiri simpanan selama krisis virus corona, bank-bank besar telah menempatkan uang itu untuk bekerja di agen MBS, di antara sekuritas lainnya, membawa kepemilikan mereka menjadi $ 2,3 triliun menurut data Fed.

Baca Juga: Citigroup didenda Rp 5,8 triliun, ini penyebabnya

"Jika anda berbicara dengan perusahaan Wall Street, mereka menghasilkan banyak uang dengan menjual ke bank saat ini," kata Ken Shinoda, Manajer Portofolio di DoubleLine, yang mengelola strategi untuk berinvestasi di MBS agensi dan non-agensi.

“Hanya ada permintaan yang tak terpuaskan untuk hipotek agen oleh semua lembaga penyimpanan. Simpanan naik. Tarif tabungan naik. Semua orang suka menimbun uang," tambahnya.

Terbaru