Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Global

Dijuluki Treasury Bersteroid, Surat Utang Ini Sedang Laris Diperdagangkan

Sabtu, 10 Oktober 2020 | 14:17 WIB
Dijuluki Treasury Bersteroid, Surat Utang Ini Sedang Laris Diperdagangkan

ILUSTRASI. Logo Wall Street di luar bursa NYSE, Manhattan, New York City, New York, U.S., October 2, 2020. REUTERS/Carlo Allegri

KONTAN.CO.ID - NEW YORK (Reuters).  Perbankan di Amerika Serikat (AS) bersiap mencetak rekor perdagangan utang hipotek yang didukung pemerintah AS, kata sumber industri kepada Reuters. Instrumen yang juga biasa disebut mortgage backed securities (MBS) itu laris manis seiring dengan lonjakan permintaan dari Federal Reserve dalam pertempurannya melawan pandemi, dan dari investor yang memburu hasil.

Pendapatan dari perdagangan efek kredit perumahan di bank-bank global terbesar, termasuk JPMorgan, Citi dan Goldman Sachs, diperkirakan mencapai US$ 3 miliar pada tahun 2020. Angka itu melampaui puncak pendapatan tahun lalu US$ 2,5 miliar, kata salah satu sumber yang menolak diungkap identitasnya.

Baca Juga: Trump tolak debat virtual, debat presiden AS kedua batal digelar

“Membeli hipotek pada bulan Maret adalah salah satu peluang perdagangan hipotek terbaik sejak krisis keuangan terakhir,” kata Daniel Hyman, Kepala Manajemen Portofolio Agen MBS di Pacific Investment Management Company (PIMCO).

Lonjakan permintaan dan aktivitas juga memungkinkan nama-nama baru masuk ke ruang angkasa. Bank of Montreal yang mengakuisisi broker-dealer keamanan hipotek KGS-Alpha Capital Markets pada 2018, sekarang aktif memperdagangkan sekuritas berbasis hipotek perumahan atau RMBS, menurut sumber itu.

Baca Juga: Trump Berubah Sikap Soal Stimulus, Dow Jones, S&P dan Nasdaq Sontak Meloncat

Bank of Montreal dan JPMorgan tidak menanggapi permintaan komentar, sementara Goldman Sachs dan Citi menolak berkomentar.

Ledakan perdagangan kemungkinan akan memberikan lapisan perak dalam periode yang sulit bagi bank-bank AS di tengah rekor suku bunga rendah dan meningkatnya kredit macet. Mereka mulai melaporkan pendapatan kuartal ketiga minggu depan, JPMorgan dan Citi mulai pada 13 Oktober

Selanjutnya
Halaman   1 2 3
Reporter: Nathasya Elvira
Editor: Thomas Hadiwinata

Baca juga