Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Strategi

Ekspansi Meski Tetap Bidik Korporasi

Senin, 01 Juni 2020 | 17:13 WIB
Ekspansi Meski Tetap Bidik Korporasi

ILUSTRASI. Gerai Bhinneka

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Siapa yang tak kenal dengan Bhinneka.com? Boleh dibilang ia adalah ecommerce pertama di Indonesia. Jauh sebelum kita mengenal Gojek, Bukalapak dan Tokopedia, Bhinneka sudah terlebih dulu eksis tahun 1993.

Sejak awal, perusahaan rintisan Hendrik Tio ini memang identik dengan produk komputer, laptop, gadget dan aksesorisnya. Sekitar dua tahun lalu, Bhinneka mulai merambah bisnis alat kesehatan dan farmasi. Saat pandemi korona dan anjuran stay at home seperti sekarang, bisnis Bhinneka.com boleh jadi makin moncer. Toh mereka tetap melakukan ekspansi.

Paling anyar mereka menawarkan layanan pemeriksaan kesehatan. Tepatnya 23 April lalu, Bhinneka.com mengumumkan kerjasama dengan health tech penyedia layanan medical diagnostic, Triasse. Bhinneka bertanggungjawab dalam hal pemasaran, sedangkan Triasse jadi penyedia layanan.

Vensia Tjhin, Chief of Commercial & Omnichannel Bhinneka.Com optimistis peluang bisnis kesehatan akan jadi tren. Apalagi di tengah pandemi korona, kesehatan tergolong salah satu lini usaha yang mencatatkan peningkatan. "Kami main di pemeriksaan kesehatan karena memang bagian dari kategori bisnis maintain, repair and operation (MRO) yang sudah dikembangkan sebelumnya," ungkapnya.

Selama kuartal I 2020, penjualan alat kesehatan mereka mencatatkan kenaikan penjualan hampir tiga kali lipat. Untuk itulah Bhinneka.com berusaha melengkapi layanan dengan menyediakan jasa pemeriksaan kesehatan.

Data terakhir Frost & Sullivan menunjukkan nilai industri kesehatan di tanah air memiliki valuasi senilai US$ 21 miliar. Aspek pemeriksaan laboratorium menjadi salah satu komponen terbesarnya dengan 200 juta tes dilakukan. Dus, pemeriksaan laboratorium sebesar US$50 per tindakan per orang.

Menurut Vensia, meski juga bisa dinikmati konsumen retail, tetapi tahap awal bisnis layanan pemeriksaan kesehatan ini lebih diprioritaskan membidik segmen korporasi. Studi pasar yang dilakukan menunjukkan kebutuhan tes kesehatan karyawan cukup tinggi. "Karyawan adalah aset penting dan kami punya tanggung jawab untuk menyediakan lingkungan kerja yang sehat," imbuhnya.

Apalagi menurut UU No 1 Tahun 1970 tentang keselamatan kerja, perusahaan wajib memeriksakan kesehatan badan, kondisi mental dan kemampuan fisik pekerja yang baru, maupun yang akan dipindahkan ke tempat kerja baru. Artinya peluang bisnis pemeriksaan kesehatan ini masih luas.

Saat ini, Bhinneka.com memiliki lebih dari 500.000 klien korporasi. Segmen korporasi mendominasi dibanding segmen retail. Sejak tiga tahun terakhir perbandingannya berada di kisaran 70:30.

Ada banyak jenis tes yang ditawarkan. Konsumen retail bisa membeli paket Skrining Kolestrol, paket risiko penyakit Jantung, paket Skrining Diabetes Melitus dan paket Skrining Hepatitis B. Sedangkan khusus untuk konsumen korporat disiapkan tiga paket medical chekup mulai harga Rp 545.000.

Konsumen retail yang ingin mendapatkan layanan pemeriksaan kesehatan bisa langsung mengakses website Bhinneka.com dan melakukan pembelian. Sedangkan bagi konsumen korporasi dapat menghubungi tim penjualan terlebih dahulu untuk dilakukan penilaian kebutuhan dan pengaturan teknis pelaksanaannya. Setelah itu baru dijadwalkan tes kesehatan oleh laboratoorium rekanan. Triasse bekerjasama dengan 9 laboratorium antara lain Biotest, Kimia Farma, Parahita,Primadia, dan Prodia.

Sebenarnya layanan pemeriksaan kesehatan ini sudah dipersiapkan sejak Febuari lalu. Namun dalam perjalanannya ketika Covid-19 benar-benar menginfeksi Indonesia akhirnya diputuskan untuk menambahkan layanan rapid test korona. "Ini murni keputusan berbasis kebutuhan pasar dan juga insting bisnis kami sebagai techpreneur," beber Vensia.

Kebetulan produknya memang ada maka sekalian saja rapid test Covid -19 diluncurkan. Bedanya layanan ini hanya diperuntukkan bagi segmen korporasi dan tidak dijual bebas. Jadi, jika mencarinya di website Bhinneka.com tidak akan ditemukan. Untuk bisa mendapatkan layanan ini konsumen korporasi harus mendaftar terlebih dulu, baru kemudian akan dihubungi oleh tim penjualan.

Vensia mengakui pihaknya cukup berhati-hati. Pasalnya regulasi pemerintah juga melarang penjualan alat rapid test covid-19 di e-commerce. Tidak boleh ada kata kunci rapid test di website Bhinneka.

Selain Triasse, layanan pemeriksaan kesehatan untuk segmen korporasi juga diselenggarakan dengan menggandeng perusahaan rintisan Seehat. Pada dasarnya konsep layanannya sama, yang membedakan adalah segmen yang dibidik yaitu pasar medium. "Ketika main di segmen korporasi kami harus menyediakan beberapa pilihan," terangnya.

Reporter: RR Putri Werdiningsih
Editor: Dikky Setiawan

Baca juga