Berita Global

Fed Ketatkan Kebijakan, Dana Asing ke Treasury Mengalir Deras

Rabu, 16 Maret 2022 | 12:03 WIB
Fed Ketatkan Kebijakan, Dana Asing ke Treasury Mengalir Deras

ILUSTRASI. Pejalan kaki melintas di depan gedung Federal Reserve Board di Constitution Avenue, Washington, AS, 19 Maret 2019. REUTERS/Leah Millis

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Arus masuk bersih dana asing ke surat utang negara Amerika Serikat (AS) per Januari mencapai US$ 74,36 miliar. Data yang diperlihatkan Kementerian Keuangan (AS) itu mencerminkan kenaikan net inflow untuk bulan ketiga berturut-turut.

Investor swasta dari luar AS memborong treasury senilai US$ 62,22 miliar sedang nilai pembelian yang dilakukan lembaga pemerintah dari luar AS mencapai US$ 12,29 miliar pada Januari, menurut data Treasury International Capital (TIC).

Asing telah membeli surat utang AS selama delapan dari 12 bulan terakhir. Rekor pembelian bulanan bersih terjadi di bulan Maret 2021, dengan nilai US$ 118 miliar.

 Baca Juga: Impor Energi Naik, Defisit Neraca Dagang Jepang Capai 668,3 Miliar Yen di Februari

Secara keseluruhan, data menunjukkan arus masuk bersih ke treasury sebesar US$ 294,2 miliar. Dari jumlah tersebut, nilai pembelian bersih sektor privat asing mencapai US$ 270,8 miliar. Sedang arus masuk dana bersih dari pemerintah luar AS US$ 23,4 miliar.

Tapi total kepemilikan asing sebenarnya turun, karena imbal hasil naik.

Patokan imbal hasil Treasury 10-tahun AS memuncak pada 1,9020% pada Januari dan mengakhiri bulan di 1,7838%, naik sekitar 27 basis poin dari akhir Desember.

Imbal hasil untuk surat utang berjangka dua tahun pada Januari naik menjadi 1,1846% dari 0,7341%. Pasar mengantisipasi Federal Reserve menaikkan bunga acuan untuk memperlambat kenaikan harga dan meredakan laju inflasi.

The Fed diperkirakan akan menaikkan bunga kebijakannya pada hari Rabu sebesar 0,25%.  Jika kenaikan terealisasi, maka itu adalah yang pertama sejak 2018. The Fed mengumumkan telah mengakhiri pembelian obligasi era pandemi, dengan tujuan untuk mulai membiarkan neraca besar-besaran menyusut. Beberapa kenaikan suku bunga diharapkan tahun ini dan berikutnya.

Kepemilikan asing atas sekuritas Treasury turun menjadi US$ 7.662 triliun dari US$ 7.747 triliun, dipimpin oleh lokasi kustodian seperti Inggris, Belgia, Irlandia dan Luksemburg.

Jika keamanan Treasury A.S. yang dibeli oleh penduduk asing disimpan di rekening kustodian di negara ketiga, kepemilikan sebenarnya dari keamanan tidak akan tercermin dalam data.

“Itu menunjukkan kepada Anda bahwa banyak investor asing menjual kepemilikan Treasury mereka selama bulan tersebut, kata Gennadiy Goldberg, ahli strategi suku bunga AS senior di TD Securities, yang menambahkan bahwa itu konsisten dengan aksi jual di Treasuries selama bulan tersebut.

 Baca Juga: Wall Street Stocks Rally, Oil Prices Fall Ahead of Fed Meeting

Kepemilikan sekuritas Treasury Jepang turun hanya di bawah $ 1 miliar menjadi $ 1,303 triliun pada bulan Desember meskipun tetap menjadi pemegang Treasuries non-AS terbesar.

China yang merupakan pemegang Treasuries terbesar kedua, mengalami penurunan kepemilikan menjadi $ 1,060 triliun dari $ 1,068 triliun pada bulan Desember.

"Itu konsisten dengan lonjakan suku bunga yang sangat besar yang kami lihat di awal tahun hanya karena ekspektasi pertumbuhan ekonomi global yang lebih kuat dan potensi bank sentral yang lebih hawkish," kata Goldberg. "Jadi datanya pasti cocok dengan aksi harga di awal tahun."

Di kelas aset lainnya, obligasi korporasi AS, mencatat arus masuk sebesar $7,62 miliar pada Januari, membalikkan arus keluar bersih bulan Desember sebesar $4,02 miliar.


Baca juga