Berita Global

Harga Gas Bergejolak, Kontrak Pembelian Jangka Panjang Kembali Populer

Rabu, 25 Mei 2022 | 17:26 WIB
Harga Gas Bergejolak, Kontrak Pembelian Jangka Panjang Kembali Populer

ILUSTRASI. Jaringan pipa gas milik Gazprom. Sumber foto : rp.pl

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - DAEGU. Di saat harga global bergejolak, pembeli gas alam di Asia dan Eropa kembali memilih pembelian kontrak dalam jangka panjang. Strategi ini berkebalikan dengan tren yang terjadi selama satu dekade, yaitu pembelian spot, demikian pernyataan para eksekutif di industri.  

Eropa mengimpor gas alam cair (LNG) dalam volume tertinggi belum lama ini dipicu oleh kekhawatiran akan gangguan pasokan gas dari Rusia. Pembelian besar-besaran Eropa mendorong harga gas ke level tertinggi sepanjang masa di awal tahun ini, sekaligus memicu kekhawatiran keamanan energi di antara pembeli di pasar global.

Investasi yang rendah selama bertahun-tahun di industri minyak dan gas mengakibatkan keterbatasan pasokan baru. Sementara pasokan dari Rusia terancam terhenti. Belum lagi, banyak negara beralih dari batubara ke gas selama beberapa tahun terakhir ketika harga LNG rendah, untuk memenuhi target pengurangan emisi.

Baca Juga: Perbesar Bisnis Terbarukan, TotalEnergies Akuisisi 50% Saham Clearway

"Kami melihat permintaan yang lebih tinggi sekarang daripada yang kami miliki dua tahun lalu, tentu saja, jadi lebih banyak minat untuk kontrak jangka panjang, keamanan energi," Peder Bjorland, wakil presiden pemasaran dan perdagangan gas alam di Equinor ASA kepada Reuters di sela-sela Konferensi Gas Dunia.

Dia menambahkan pembeli gas melalui pipa serta LNG Eropa mencari pasokan selama jangka waktu lima sampai 10 tahun. Sementara pasar Asia lebih tertarik dengan kontrak jangka panjang yang mencakup periode 15 sampai 20 tahun.

Durasi kontrak LNG adalah titik yang mencuat dalam pembicaraan antara Qatar dan Jerman untuk pasokan jangka.

Namun, pembeli Eropa dapat melalui perantara untuk menjembatani kesenjangan, Anne Mai Hatlem, wakil presiden LNG di Equinor, mengatakan.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga