Berita Global

Harga Gas Bergejolak, Kontrak Pembelian Jangka Panjang Kembali Populer

Rabu, 25 Mei 2022 | 17:26 WIB
Harga Gas Bergejolak, Kontrak Pembelian Jangka Panjang Kembali Populer

ILUSTRASI. Jaringan pipa gas milik Gazprom. Sumber foto : rp.pl

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - DAEGU. Di saat harga global bergejolak, pembeli gas alam di Asia dan Eropa kembali memilih pembelian kontrak dalam jangka panjang. Strategi ini berkebalikan dengan tren yang terjadi selama satu dekade, yaitu pembelian spot, demikian pernyataan para eksekutif di industri.  

Eropa mengimpor gas alam cair (LNG) dalam volume tertinggi belum lama ini dipicu oleh kekhawatiran akan gangguan pasokan gas dari Rusia. Pembelian besar-besaran Eropa mendorong harga gas ke level tertinggi sepanjang masa di awal tahun ini, sekaligus memicu kekhawatiran keamanan energi di antara pembeli di pasar global.

Investasi yang rendah selama bertahun-tahun di industri minyak dan gas mengakibatkan keterbatasan pasokan baru. Sementara pasokan dari Rusia terancam terhenti. Belum lagi, banyak negara beralih dari batubara ke gas selama beberapa tahun terakhir ketika harga LNG rendah, untuk memenuhi target pengurangan emisi.

Baca Juga: Perbesar Bisnis Terbarukan, TotalEnergies Akuisisi 50% Saham Clearway

"Kami melihat permintaan yang lebih tinggi sekarang daripada yang kami miliki dua tahun lalu, tentu saja, jadi lebih banyak minat untuk kontrak jangka panjang, keamanan energi," Peder Bjorland, wakil presiden pemasaran dan perdagangan gas alam di Equinor ASA kepada Reuters di sela-sela Konferensi Gas Dunia.

Dia menambahkan pembeli gas melalui pipa serta LNG Eropa mencari pasokan selama jangka waktu lima sampai 10 tahun. Sementara pasar Asia lebih tertarik dengan kontrak jangka panjang yang mencakup periode 15 sampai 20 tahun.

Durasi kontrak LNG adalah titik yang mencuat dalam pembicaraan antara Qatar dan Jerman untuk pasokan jangka.

Namun, pembeli Eropa dapat melalui perantara untuk menjembatani kesenjangan, Anne Mai Hatlem, wakil presiden LNG di Equinor, mengatakan.

"Untuk Eropa, kami melihat lebih banyak perusahaan yang benar-benar mendaftar untuk kesepakatan jangka panjang dan itu mungkin merupakan tanda realisme terkait seberapa cepat kami dapat menghapus gas dari pasar," katanya.

Harga LNG spot Asia LNG-AS telah turun sekitar 50% dari level tertinggi sepanjang masa pada bulan Desember, tetapi naik hampir tiga kali lipat dari level yang terlihat pada Mei 2021 karena harga telah rally pada pasokan global yang ketat dengan pembeli Eropa beralih dari natural Rusia gas untuk LNG setelah konflik Ukraina.

Volatilitas harga kemungkinan akan tetap ada mengingat ketidakpastian pasokan gas Rusia ke Eropa dan kondisi cuaca, kata eksekutif industri. Sementara ini mendorong pembeli untuk mengunci persediaan, itu juga menjadi batu sandungan antara penjual dan pembeli untuk menutup transaksi.

"Ada banyak permintaan untuk lebih banyak LNG, tentu saja, dan saya pikir sangat sulit dalam volatilitas tinggi untuk menyepakati harga. Karena pembeli akan selalu memberi tahu Anda bahwa ini sangat tinggi, dan penjual akan berkata, ini keadaan untuk sementara waktu," kata Kevin Gallagher, CEO Santos Ltd.

Baca Juga: Singapura Prediksi Pertumbuhannya Tahun Ini Berada di Rentang Terbawah Proyeksi

Berbagai tolok ukur juga digunakan dalam kontrak jangka panjang dengan indeksasi minyak masih disukai di Asia sementara lebih banyak penanda regional digunakan tergantung pada asal pasokan untuk mengimbangi risiko margin call.

“Anda melihat proyek AS benar-benar menawarkan harga TTF, misalnya, pada proyek mereka dan Anda melihat lebih banyak perusahaan Asia bersedia membeli dengan harga Henry Hub,” kata Hatlem dari Equinor, mengacu pada harga grosir Belanda dan penanda harga AS.

"Jadi ada lagi mekanisme di pasar untuk mengambil beberapa risiko margin call dalam jangka panjang," katanya.

"Banyak perusahaan khawatir tentang memastikan perlindungan jika mereka masuk ke (kesepakatan) jangka panjang untuk masa depan."


Baca juga