Berita HOME

Holding Ultra Mikro agar UMKM Tak Loyo

Minggu, 11 Juli 2021 | 14:42 WIB
Holding Ultra Mikro agar UMKM Tak Loyo

ILUSTRASI. Melalui holding ultra mikro, BRI akan menjadi pemegang saham Pegadaian dan PNM.

Reporter: Dikky Setiawan | Editor: Dikky Setiawan

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Niat pemerintah  membentuk induk usaha ultra mikro sudah bulat. Jumat pekan lalu (2/7), Presiden Joko Widodo akhirnya menandatangani Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 73 Tahun 2021 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara (PMN) Republik Indonesia ke Dalam Modal Saham Perusahaan Perseroan (Persero) PT Bank Rakyat Indonesia Tbk atau BRI. 
              
Penambahan modal dilakukan melalui hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD atau rights issue sesuai ketentuan pasar modal. Penambahan PMN itu berasal dari pengalihan seluruh saham Seri B milik negara pada PT Pegadaian (Persero) sebanyak 6.24 juta saham dan saham Seri B milik PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM sebanyak 3,79 juta saham.

Mengutip Pasal 4b PP Nomor 73 Tahun 2021, BRI akan menjadi pemegang saham Pegadaian dan PNM. Selain itu, beleid tersebut sekaligus menjadi payung hukum pembentukan holding ultra mikro (UMi) atas tiga entitas BUMN tadi, yaitu BRI, Pegadaian, dan PNM. PP 73 Tahun 2021 ditetapkan dan diundangkan sejak ditekennya PP tersebut oleh Presiden.


Baca juga

IHSG
6.076,32
0.93%
-56,93
LQ45
854,83
0.88%
-7,61
USD/IDR
14.233
-0,04
EMAS
917.000
0,11%