Berita Global

Inflasi Semakin Tinggi, Bank Sentral Australia Buka Kemungkinan Menaikkan Bunga

Selasa, 05 April 2022 | 15:32 WIB
Inflasi Semakin Tinggi, Bank Sentral Australia Buka Kemungkinan Menaikkan Bunga

ILUSTRASI. Gubernur bank sentral Australia Philip Lowe dalam sebuah acara di Armidale, New South Wales, Australia, 24 September 2019. REUTERS/Jonathan Barrett/File Photo

Kontan + Kompas.id : Rp 95.000 Hemat hingga 55%

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Bank sentral Australia (RBA) pada Selasa membuka pintu untuk kenaikan suku bunga yang pertama dalam lebih dari satu dekade. Sikap RBA yang berbalik arah itu mengejutkan pasar, hingga dolar Australia terangkat sampai posisi tertinggi dalam sembilan bulan terakhir.

Mengakhiri pertemuan kebijakan April, RBA mempertahankan bunga acuan sebesar 0,1%. RBA mencatat inflasi di negerinya telah meningkat, dan kemungkinan akan meningkat lebih lanjut. Sementara pengangguran turun lebih cepat dari yang diharapkan menjadi 4,0%.

"Selama beberapa bulan mendatang, bukti tambahan penting akan tersedia bagi Dewan mengenai inflasi dan evolusi biaya tenaga kerja," kata Gubernur RBA Philip Lowe dalam sebuah pernyataan. "Dewan akan menilai ini dan informasi yang masuk lainnya sebagai kebijakan yang ditetapkan," tambahnya, menghilangkan referensi yang dibuat dalam pernyataan sebelumnya agar Dewan bersabar.

Baca Juga: Gubernur BOJ Menilai Pergerakan Yen Agak Cepat Belakangan Ini

Pasar mengambil perubahan sebagai langkah menuju pengetatan akhirnya dan mengirim dolar lokal naik 0,7% ke tertinggi sembilan bulan di $0,7605 AUD=D3.

Sebelumnya, Lowe telah mengatakan bahwa masuk akal kenaikan pertama akan terjadi akhir tahun ini, sementara pasar telah lama bertaruh pada langkah sebelumnya mengingat bagaimana inflasi telah lepas landas.

Data harga konsumen akan dirilis pada 27 April dan analis menduga itu bisa menunjukkan inflasi inti melonjak 1,0% atau lebih pada kuartal pertama untuk mengambil kecepatan tahunan setidaknya 3,2%. Itu akan menjadi pertama kalinya inflasi inti melampaui kisaran target 2-3% RBA sejak awal 2010 dan membuatnya lebih sulit untuk mempertahankan suku bunga di posisi terendah darurat.

"Penghentian mantra 'kesabaran' dan merupakan pengakuan bahwa seperti kompleks negara maju lainnya, inflasi di Australia telah dan akan mengejutkan dengan besarnya dan momentumnya," kata ahli strategi investasi GSFM Stephen Miller.

Baca Juga: Kerap Mengkritik, Musk Kini Menjadi Pemegang Saham Terbesar Twitter

"RBA ingin menghindari memenuhi target inflasi dengan menyebabkan resesi, atau membiarkan inflasi yang tinggi dan berpotensi mengganggu stabilitas bertahan hingga 2023."

Pasar telah lama memperkirakan kenaikan suku bunga Juni menjadi 0,25% 0#YIB:, dan menyiratkan tidak kurang dari enam kenaikan lagi menjadi 1,75% pada akhir tahun. Imbal hasil obligasi tiga tahun naik 6 basis poin pada hari Selasa menjadi 2,46% AU3YT=RR, setelah melonjak 87 basis poin di bulan Maret.

Prospek agresif itu sebagian mencerminkan ekspektasi Federal Reserve AS akan menaikkan 50 basis poin pada Mei dan Juni, menambah tekanan bagi bank sentral lain untuk mengikuti.

Setiap kenaikan RBA akan menjadi kejutan bagi peminjam lokal mengingat mereka belum melihat peningkatan resmi sejak 2010 dan rumah tangga berada pada rekor tingkat utang hipotek.

Terbaru