Berita Global

Lakukan Pencatatan Sekunder di Hong Kong, Saham Weibo Melemah hingga 6%

Rabu, 08 Desember 2021 | 12:57 WIB
Lakukan Pencatatan Sekunder di Hong Kong, Saham Weibo Melemah hingga 6%

ILUSTRASI. Akses ke Hong Kong Exchanges & Clearing Ltd. (HKEX) tampak tertutup di masa pandemi Covid-19, Hong Kong, China, 14 September 2020. REUTERS/Tyrone Siu

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Saham raksasa media sosial China Weibo Corp memulai hari pertamanya di bursa Hong Kong, Rabu (8/12) dengan turun hingga 6,1% di bawah harga pencatatan sekundernya. Weibo menambah panjang daftar emiten asal China yang sudah mencatatkan sahamnya di Amerika Serikat (AS), namun melakukan pendaftaran kedua di bursa yang lebih dekat dengan negerinya.

Debut di Hong Kong sejalan dengan penurunan harga Weibo di bursa New York. Saham-saham asal China menghadapi pekan yang berat, akibat semakin ketatnya regulasi di AS dan menguatnya tekanan dari otoritas di China.

Weibo, yang mengumpulkan US$ 385 juta dari pencatatan kedua di Hong Kong, dibuka pada US$ 256,20 dan turun ke US$254 setelah menetapkan harga sahamnya seminggu lalu di HK$272,80.

Baca Juga: Sahabat Warren Buffett ini bersumpah tidak akan membeli kripto, kenapa?  

"Pasar listing di Hong Kong sangat suam-suam kuku saat ini," kata Dickie Wong, direktur eksekutif Kingston Securities.

"Ditambah lagi, ada tekanan peraturan dari (Komisi Sekuritas dan Bursa AS) pada perusahaan-perusahaan China untuk mengungkapkan semuanya pada dasarnya dalam waktu tiga tahun.

"Jadi ada tren utama bahwa sebagian besar perusahaan China yang terdaftar di AS akan mencari primer sekunder atau ganda di Hong Kong sehingga mereka dapat keluar dari pasar AS jika perlu."

Raksasa ride-hailing Didi Global memutuskan minggu lalu untuk delisting dari New York, menyerah pada tekanan dari regulator China yang khawatir tentang keamanan data dan mengurangi sentimen terhadap saham China. 

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga