Berita HOME

Laporan Bank Dunia: Utang Negara Berpenghasilan Rendah Tembus Rekor US$ 860 Miliar

Senin, 11 Oktober 2021 | 21:01 WIB
Laporan Bank Dunia: Utang Negara Berpenghasilan Rendah Tembus Rekor US$ 860 Miliar

ILUSTRASI. Tahun lalu negara-negara berpenghasilan rendah menanggapi krisis Covid-19 dengan paket stimulus fiskal, moneter dan keuangan besar-besaran. REUTERS/Johannes P. Christo

Sumber: Reuters | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Beban utang negara-negara berpenghasilan rendah di dunia naik 12% ke rekor US$ 860 miliar pada tahun 2020. Pasalnya, negara-negara itu menanggapi krisis Covid-19 dengan paket stimulus fiskal, moneter dan keuangan besar-besaran. World Bank atau Bank Dunia mengungkapkan temuan tersebut dalam laporan Statistik Utang Internasional 2022 yang dirilis Hari Senin (11/10). 

Laporan menunjukkan peningkatan dramatis dalam kerentanan utang yang dihadapi negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Bank Dunia menyerukan langkah-langkah mendesak untuk membantu negara-negara mencapai tingkat utang yang lebih berkelanjutan.

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru
IHSG
7.328,64
0.59%
43,32
LQ45
997,25
0.46%
4,56
USD/IDR
15.635
0,30
EMAS
1.134.000
0,18%