Berita Ekonomi

Melek Digitalisasi, Upaya Koperasi Mengembangkan Potensi Diri

Rabu, 23 Oktober 2019 | 12:05 WIB

ILUSTRASI. Anggota Koperasi Peternak Bandung Selatan (KPBS) memanfaatkan teknologi digital.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di usia ke 55 tahun, Adang Shalahuddin bakal makin sibuk. Jika pada usia tersebut kebanyakan orang bimbang memasuki masa pensiun, Adang justru makin aktif dalam perannya sebagai sekretaris Koperasi Peternakan Bandung Selatan (KPBS) Pengalengan.

Bukan tanpa sebab, koperasi yang beranggotakan 4.500 para peternak sapi di tiga kecamatan di Kabupaten Bandung ini, merupakan induk perusahaan (company holding) bagi empat anak usahanya yang lain. Jangan Anda bayangkan, KPBS merupakan koperasi konvensional dengan bisnis ala kadarnya.

Adang mengatakan, keempat anak usaha KPBS terdiri dari PT Bank Perkreditan Rakyat Bandung Kidul, PT Susu KPBS Pengalengan (SKP), PT Ultra Peternakan Bandung Selatan (UPBS), dan PT Rumah Sakit KPBS.

KPBS yang berdiri sejak tahun 1969 itu, kini telah memiliki total aset senilai Rp 132 miliar. "Per bulan, pendapatan koperasi KPBSĀ berkisar Rp 25 miliar hingga Rp 35 miliar," tutur Adang kepada KONTAN, Senin (21/10).

Adang sendiri, sudah sejak 10 tahun lalu menjadi anggota KPBS. Awalnya, dia menjadi karyawan di koperasi ini. Kini di usia lebih dari separuh abad, Adang sudah memiliki 40 ekor sapi perah yang menjadi pendapatan utama keluarga, selain kegiatan bertani.

KPBS telah memberikan berkah bagi para peternak dan pekerjanya. Seperti Adang, dia sukses menyekolahkan ketiga anaknya hingga tingkat perguruan tinggi. "Ketiganya sudah lulus dari Institut Pertanian Bogor (IPB)," ujar Adang sumringah.

Reporter: Yuwono Triatmodjo
Editor: Yuwono triatmojo


Baca juga