Berita Bisnis

Memperkuat Permodalan, Bank Berencana Rights Issue

Senin, 04 Maret 2019 | 11:01 WIB
Memperkuat Permodalan, Bank Berencana Rights Issue

Kontan + Kompas.id : Rp 95.000 Hemat hingga 55%

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Yuwono triatmojo

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah bank akan menggelar penerbitan saham baru dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue untuk memperkuat modal. Bank Mayapada misalnya, akan menerbitkan saham baru dengan HMETD pada kuartal III-2019 mendatang senilai Rp 2 triliun.

Direktur Utama Bank Mayapada Hariyono Tjahjarijadi mengatakan, pelaksanaan rights issue akan menggunakan laporan keuangan semester I 2019. Seluruh dana segar yang didapat akan digunakan sebagai amunisi penguatan modal untuk menjalankan usaha. Adapun rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) Bank Mayapada saat ini sekitar 16%–17%.

PT Bank Harda Internasional Tbk juga berencana memperkuat permodalan tahun ini. Tahun lalu bank ini hanya berhasil merealisasikan rights issue sekitar Rp 33 miliar dari target sebelumnya sebesar Rp 100 miliar.

Bank Harda akan terus mencari pendanaan untuk memperbesar ruang mereka melakukan pengembangan bisnis. Namun, Bank Harda belum bisa memastikan apakah penguatan modal tersebut akan dilakukan lewat rights issue atau lainnya. "Terkait rights issue kami belum dapat update dari pemegang saham pengendali," kata Yohanes Simon, Direktur Bank Harda.

Bank MNC juga mengagendakan rights issue tahun ini. Berdasarkan keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia, Bank MNC akan menerbitkan sebanyak-banyaknya 4,12 miliar saham seri B dengan nominal Rp 50 dan waran seri V dapat ditukar dengan satu saham seri B.

Terbaru