Berita

Meningkatkan Nilai Produk Non-Tembakau

Oleh Aryana Satrya - Ketua & Peneliti Pusat Kajian Jaminan Sosial Sekolah Kajian Stratejik dan Global Universitas Indonesia
Selasa, 28 November 2023 | 06:38 WIB
Meningkatkan Nilai Produk Non-Tembakau

ILUSTRASI. Dirjen Kesehatan Masyarakat dr. Endang Sumiwi mengungkapkan bahwa merokok dapat memperburuk kesehatan seseorang, terutama pada anak dapat berpotensi menyebabkan stunting.

Reporter: Harian Kontan | Editor: Sandy Baskoro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kehidupan petani tembakau sangat akrab dengan istilah terbebani dan merugi. Beban telah dirasakan ketika modal untuk menanam tembakau diperoleh dengan berutang, beban dalam proses panen dan pasca panen yang memerlukan sumber daya manusia (SDM) dan peralatan yang tidak sedikit, serta alur tata niaga tembakau yang cukup panjang dan tidak adil bagi petani. 

Keseluruhan persoalan tersebut sering kali mengakibatkan modal petani tidak kembali alias merugi. Sebagaimana studi Pusat Kajian Jaminan Sosial Universitas Indonesia (PKJS-UI) tahun 2020 yang mengonfirmasi beberapa faktor penyebab petani tembakau di Indonesia masih belum sejahtera, diantaranya tata niaga tembakau yang sering merugikan petani, ketergantungan pada industri, gejolak harga, kekurangan modal, dan perubahan iklim. 

Ini Artikel Spesial

Agar bisa lanjut membaca sampai tuntas artikel ini, pastikan Anda sudah berlangganan atau membeli artikel ini.

Sudah berlangganan? Masuk

Berlangganan

Berlangganan Hanya dengan 20rb/bulan Anda bisa mendapatkan berita serta analisis ekonomi, bisnis, dan investasi pilihan

Rp 20.000

Bayar per artikel

Hanya Rp 5.000 untuk membaca artikel ini

Rp 5.000

Berlangganan dengan Google

Anda dapat menggunakan akun Google sebagai metode pembayaran karena Google akan mengingat metode yang sudah pernah digunakan.

Terbaru
IHSG
7.311,91
0.06%
-4,20
LQ45
987,90
0.21%
-2,03
USD/IDR
15.715
0,27
EMAS
1.142.000
0,35%